Lipsus Menguji Klaim Tembakan Polisi

Remaja 18 Tahun Ini Biarkan Luka Kering Alami di Tahanan

Rais memang mengakui telah terlibat dalam aksi kriminal. Namun tembakan nonprosedural yang dia alami, cukup dia sesalkan.

surya/ahmad zaimul haq
Pelaku kejahatan ditembak di bagian kakinya. 

SURYA Online, SURABAYA - Remaja 18 tahun ini masih kerap merasakan nyeri, meskipun  luka di kakinya sudah lama sembuh.

Dokter bilang, gangguan nyeri muncul lantaran ada sejumlah urat putus setelah tertembus peluru tajam Januari 2014 lalu.

Di  rumah tahanan, remaja itu biasa dipanggil Rais. Itu hanya nama panggilan.

Untuk membesuknya di tahanan, Selasa (11/11/2014) lalu, Surya harus menuliskan nama asli remaja yang telah divonis 22 bulan penjara tersebut.

Masih perlu satu tahun lagi, bagi Rais untuk menghabiskan masa kurungannya.

”Ada urat kaki yang rusak (karena tembak), sehingga masih merasa nyeri kalau dipakai jalan,” katanya usai menunjukkan bekas luka yang sudah menghitam di kakinya.

Rais adalah terpidana kasus penjambretan ponsel di kawasan Balongsari. Penjambretan dilakukan tiga bulan sebelum ditangkap dan disuntik peluru.

Sore hari, sejumlah petugas kepolisian datang ke rumah untuk menangkapnya.

Banyaknya petugas yang terlibat dalam penangkapan, membuatnya sama sekali tak berpikir untuk kabur, atau melawan.

”Saya dimasukkan mobil. Setelah di dalam mobil, mata saya ditutup lakban, jadi tidak begitu tahu dibawa ke mana,” ucap pria yang penuh tato di lengan itu.

Setelah beberapa jam ia tiba di sebuah ruangan di kantor polisi di Surabaya.

Penutup mata lalu Rais dibuka. Di sana dia rupanya tidak sendirian.

Beberapa pria,  termasuk teman komplotannya ternyata juga sudah tertangkap lebih dulu.

Di sana ia diinterogasi. Satu pertanyaan yang juga diberikan pada temannya, adalah siapa-siapa lagi anggota komplotannya. ”Saya bilang tidak ada lagi,” tukasnya.

Halaman
12
Sumber: Surya Cetak
BERITATERKAIT
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved