Grahadi

Berita Surabaya

Gubernur Khofifah Ungkap Data Kemiskinan dan Ketimpangan di Jatim 2022 Turun Merata

Gubernur Khofifah Indar Parawansa memaparkan bahwa tingkat kemiskinan Jawa Timur September 2021-Septemper 2022 year on year turun sebesar 0,1 persen.

Penulis: Fatimatuz Zahro | Editor: irwan sy
Istimewa
Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa. 

Berita Surabaya

SURYA.co.id, SURABAYA - Gubernur Khofifah Indar Parawansa memaparkan bahwa tingkat kemiskinan Jawa Timur September 2021-Septemper 2022 year on year turun sebesar 0,1 persen.

Bahkan secara umum selama 10 tahun terakhir sejak September 2012 sampai September 2022, tingkat kemiskinan Jawa Timur turun dari 13,08 persen menjadi 10,49 persen.

Hal itu dikatakan Khofifah sesuai dengan data yang dirilis BPS Jawa Timur tanggal 16 Januari 2023. 

"Berdasarkan data rilis dari BPS tanggal 16 Januari 2023, year on year September 2021 sampai  September 2022 kemiskinan Jatim mengalami penurunan 0,1 persen. Pada tahun 2021 tingkat kemiskinannya adalah 10,59 persen, sedangkan tahun 2022 turun menjadi 10,49 persen," tegas Khofifah, Kamis (20/1/2023). 

Lebih lanjut mantan Menteri Sosial ini mengatakan, sepuluh tahun terakhir kemiskinan Jawa Timur menunjukkan tren penurunan yang signifikan.

Kecuali di bulan September 2013, Maret 2015 dan September 2022 yang mengalami kenaikan dibanding semester sebelumnya.

"Meski terjadi kenaikan dibanding Maret 2022, namun pada September 2022, persentase penduduk miskin di Jawa Timur masih lebih rendah dibandingkan September 2021. Jumlah Penduduk Miskin pada September 2022 sebesar 4,24 juta jiwa. Jumlah itu masih lebih rendah dibandingkan September 2021 yang jumlahnya 4,25 juta jiwa," terangnya. 

Khofifah mengatakan faktor utama yang menyebabkan peningkatan kemiskinan September 2022 dibanding Maret 2022 adalah kebijakan kenaikan BBM pada tanggal 3 September 2022 yang memicu kenaikan inflasi umum Maret 2022 ke September 2022 sebesar 4,24 persen. 

"Tapi, dengan kondisi ini, Pemprov Jatim mampu mengendalikan laju kenaikan harga komoditi penyebab kemiskinan. Sehingga kenaikan Garis Kemiskinan (GK) Jatim September 2022 terhadap Maret 2022  meningkat sebesar 5,86 persen yang lebih rendah dibandingkan kenaikan GK Nasional yang sebesar 5,95 % ," tegas Khofifah.

Di mana GK Jatim bulan September 2022 sebesar Rp487.908,- perkapita sebulan, meningkat dibandingkan GK Maret 2022 (Rp460.909,- perkapita sebulan).  

Tidak hanya itu, dari sisi kualitas kemiskinan pada rumah tangga miskin di Jatim pada September 2022 dibandingkan Maret 2022, cenderung semakin baik ditinjau dari Indeks Kedalaman dan Keparahan Kemiskinan. 

Hal ini Ditandai dengan menurunnya Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) yang mengalami penurunan dari 1,618 pada Maret 2022 menjadi 1,616 pada September 2022 (berkurang 0,002 poin).

"Ini berarti rumah tangga miskin semakin dekat dengan GK. Untuk Indeks Keparahan (P2) Kemiskinan, turun dari 0,377 pada Maret 2022 menjadi 0,358 pada September 2022 (berkurang 0,019 poin)," tegasnya. 

Gini Ratio di Jawa Timur pada September 2022 sebesar 0,365, turun sebesar 0,006 poin dibandingkan Maret 2022 (0,371). 

"Ini menjadi indikasi bahwa terjadi penurunan tingkat ketimpangan kesejahteraan masyarakat di Jawa Timur selama Maret-September 2022,” tandasnya. 

Berdasarkan data BPS, penurunan angka Gini Ratio Maret 2022-September 2022 terjadi baik di wilayah perkotaan maupun perdesaan.

“Ini menjadi indikasi bahwa terjadi penurunan tingkat ketimpangan secara merata di Jawa Timur,” tegasnya. 

Pada September 2022 Gini Ratio di wilayah perkotaan Jatim sebesar 0,381 (turun -0,007 poin terhadap Maret 2022), sedangkan pada wilayah perdesaan sebesar 0,322 (turun -0,001 poin terhadap Maret 2022).

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved