Breaking News:

Apa Dalil Tentang Rebo Wekasan atau Rabu Wekasan? Ini Penjelasan Ulama dan Amalan dalam Islam

Rebo Wekasan adalah tradisi atau ritual tahunan masyarakat Jawa. Apa dalil tentang Rebo Wekasan atau Rabu Wekasan? Bagaimana hukum Rebo Wekasan?

SURYA.co.id/Istimewa
Ilustrasi - Rabu Wekasan 

Penulis: Pipit | Editor: Iksan Fauzi

SURYA.co.id - Apa dalil tentang rebo wekasan atau rabu wekasan? Bagaimana hukum rebo wekasan dalam pandangan Islam? Simak penjelasan ulama serta amalan Rebo Wekasan dalam Islam yang tersedia di artikel ini.

Diketahui Rebo Wekasan adalah tradisi atau ritual tahunan masyarakat Jawa.

Rebo Wekasan disebut juga Rabu Wekasan atau Rabu Pamungkas, yaitu hari Rabu terakhir di Bulan Safar, bulan ke dua penanggalan Hijriyah.

Baca juga: Jadwal Rabu Wekasan 2020 dan Amalan Shalat Tolak Bala

Melansir Buku Risalah Ahlusunnah Wal Jama'ah An-Nahdliyah, Subaidi, Unisnu Pers 2019 dijelaskan, masyarakat terdahulu termasuk bangsa Arab sering mengatakan Bulan Safar merupakan bulan sial.

Mereka percaya akan turun bencana dan sumber penyakit di Bulan Safar.

Sehingga sebagian masyarakat Jawa menggelar rangkaian ritual adat tolak balak, agar selamat dari musibah dan sumber penyakit yang mereka percaya tersebut.

Lantas bagaimana hukum Rebo Wekasan dalam pandangan Islam?

Dipublikasikan di YouTube oleh Nasehat Islam pada 2 Juni 2018, Ustadz Abdul Somad membahas tentang tradisi umat Islam Indonesia di hari Arba Mustakmir arat Rebo Wekasan ini.

“Ziarah kubur di hari Rabu terakhir bulan Safar, boleh tidak? Ziarah kuburnya boleh, bagus saja itu. Lalu berdoa memohon kepada Allah agar kita dihindarkan dari segala musibah, ini juga boleh,” jelas Ustadz Abdul Somad Melansir tribun-timur.com dengan judul Besok, Rebo Wekasan atau Arba Mustakmir, Apa itu? ini Hukumnya Menurut Ustadz Abdul Somad (UAS).

Halaman
1234
Penulis: Pipit Maulidiya
Editor: Adrianus Adhi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved