Video Viral

Viral di FB & WA Video Nenek Mengaji dan Sholawatan di Rumah Reyot, Tak Pernah Dibantu Pemerintah

Minah memang tidak mendapat program bantuan dari pemerintah baik Kartu Indonesia Sehat, Program Keluarga Harapan (PKH) dan lainnya.

KOMPAS.COM
Rumah Minah, nenek 70 tahun yang puluhan tahun hidup sendiri di rumah reyot dan rusak berat, Minggu (19/4/2020). Video mengaji seorang diri di rumah reyotnya yang atapnya mau ambruk viral di media sosial. 

SURYA.CO.ID I GARUT -

Sehari-hari Minah (70) selalu menyibukkan diri membaca Al quran dan membaca sholawat di rumah reyot yang ditempati di Kampung Randu Kurung, Desa Cibiuk Kidul Kecamatan Cibiuk, Garut.

Rupanya alunan suara Minah yang tinggal seorang diri di rumah tua saat melantunkan ayat suci Al quran terdengar, oleh seseorang lalu direkam. Tak pelak, rumah yang dipakai mengaji dengan kondisi jauh dari layak karena sudah hampir seluruh bagian atapnya roboh tersebar di media sosial.

Dengan kondisi kayu rapuh, genting banyak yang bolong, warga tak ada yang berani memperbaiki. Takut seluruh bagian atapnya roboh, meski hanya memperbaiki kabel listrik di atap rumah Minah.

Setelah video nenek tersebut viral di medsos, Minggu (19/04/2020) siang, rumah Nenek Minah yang biasanya sepi, mendadak banyak didatangi orang.

Mereka yang datang, membawa sejumlah bantuan berupa makanan. Bantuan itu berdatangan setelah video Minah yang tengah asyik mengaji seorang diri di rumah tuanya yang hampir seluruh bagian atapnya roboh viral di media sosial.

Rumah Minah yang hidup seorang diri di rumah tersebut, terbilang cukup kokoh, terutama bagian dindingnya. Karena, semua bagian berlapis tembok yang kondisinya cukup baik.

Namun, atapnya rusak parah. Hampir setiap ruangan di rumah berukuran kurang lebih 6 x 9 meter itu bagian atapnya bukan lagi bocor, tapi sudah bolong tanpa genteng.

Hal ini pula yang membuat sejumlah orang yang menyaksikan video tersebut, tergugah rasa kepedulian sosialnya dan dengan sengaja datang ke rumah Minah untuk memberi bantuan.

Kompas.com pun sempat menyaksikan dua orang yang datang ke rumah Minah menyerahkan bantuan berupa bahan makanan.

Hidup seorang diri sejak tahun 1980

Minah pertama kali menikah dengan Dadang (almarhum) sudah menempati rumah itu. Sekitar tahun 1980-an, suaminya meninggal dunia. Sejak itulah Minah hidup seorang diri karena tidak memiliki anak dari hasil pernikahannya dengan Dadang.

“(Suaminya) meninggalnya sekitar usia 40 sampai 50 tahunan, tahun 1980-an,” jelas H Ijang (68), tetangga Minah yang memang sejak dulu mengetahui persis kehidupan pasutri itu.

semasa hidupnya, kata H Ijang, almarhum Dadang memiliki gangguan penglihatan hingga tidak bisa melihat secara normal. Dadang tidak memiliki pekerjaan tetap dan sulit mendapat pekerjaan.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved