Press Release

Wamendag Jerry Sambuaga : Peluang dan Potensi Produk Digital Indonesia Sangat Besar

Apalagi belum lama ini, pemerintah terus memperbaharui regulasi terkait investasi di bidang ekonomi digital.

Foto Istimewa
Wamendag RI, Jerry Sambuaga saat tampil dalam business seminar and networking bertajuk Fintech: Fostering Cross Border Collaboration, yang digelar Synthesis Communication Indonesia bersama Singapore Fintech Association dan Enterprise Singapore, Selasa (23/8/2022). 

SURYA.CO.ID, SURABAYA - Pertumbuhan ekonomi digital di Indonesia menjanjikan peluang investasi yang besar tidak hanya bagi investor lokal namun juga investor asing.

Apalagi belum lama ini, pemerintah terus memperbaharui regulasi terkait investasi di bidang ekonomi digital.

Wakil Menteri Perdagangan RI (Wamendag), Jerry Sambuaga, mengatakan, Indonesia adalah pilihan destinasi investasi yang tepat saat ini.

"Mengingat berbagai modal yang dimilikinya seperti 69,1 persen dari total 272,3 juta penduduk adalah angkatan kerja sekaligus bonus demografi berupa 34,8 persen dari total penduduk merupakan penduduk angkatan kerja," kata Jerry Sambuaga, saat tampil dalam business seminar and networking bertajuk “Fintech: Fostering Cross Border Collaboration”, yang digelar Synthesis Communication Indonesia bersama Singapore Fintech Association dan Enterprise Singapore, Selasa (23/8/2022).

Dalam acara yang dihadiri belasan anggota SFA dan perusahaan Indonesia dari berbagai sub-sektor ekonomi digital itu, Jerry menyebut, dari sisi perdagangan, Indonesia menjadi produsen terbesar di dunia untuk beberapa komoditas. Seperti nikel dan minyak sawit, batu bara dan timah.

"Bahkan Indonesia menduduki peringkat eksportir terbesar ke-27 di dunia pada tahun 2021 lalu dan mencatatkan surplus neraca perdagangan terbesar sejak tahun 2011, yakni sebesar US$ 24,8 miliar pada paruh pertama 2022," ungkap Jerry, dalam acara yang juga dihadiri oleh perwakilan dari Kementerian Keuangan dan OJK tersebut.

Dan yang terpenting adalah Indonesia memiliki peluang di produk digital.

Menurut Jerry, tahun 2021 lalu, nilai ekonomi digital di Indonesia mencapai Rp 980 triliun atau sekitar 8,7 persen PDB dan diproyeksikan mencapai 4.831 triliun rupiah di 2030 setara 18 persen PDB.

Salah satu produk ekonomi digital yang sedang marak adalah aset kripto.

Sebagai komoditas dan bukan alat pembayaran, aset kripto diregulasi oleh Kementerian Perdagangan.

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved