Breaking News:

Berita Magetan

Ternak Ayam Jago Impor, Pemuda di Magetan Ini Raup Keuntungan Rp 20 Juta per Bulan

Dipilihnya langsung impor dari Thailand karena jenis atau trah masih murni, untuk pemasaran sudah tembus hampir seluruh pulau di Indonesia.

Penulis: Doni Prasetyo | Editor: Cak Sur
SURYA.CO.ID/Doni Prasetyo
Beny Setyawan, warga Dukuh Pagaran, Desa/Kecamatan Nguntoronadi, Kabupaten Magetan, sedang merawat ayam jago impor muda di kandang, Sabtu (6/11/2021). 

SURYA.CO.ID, MAGETAN - Pemuda yang pandai melihat peluang, banyak orang memelihara ayam jago impor Thailand, tapi belum banyak yang berternak.

Beny Setiyawan, pemuda asal Dukuh Pagaran, Desa/Kecamatan Nguntoronadi, Kabupaten Magetan, memulai beternak ayam jago Bangkok (Thailand) itu. Dan hasilnya bikin pemuda se desanya termotivasi ikut-ikutan pingin belajar beternak.

Kini setelah empat tahun beternak ayam jago Bangkok sejak didirikan 2017 lalu, Beny merekrut beberapa karyawan dari pemuda setempat. Bahkan untuk usahanya itu, setiap bulannya dia bisa meraup untung hingga Rp 20 juta.

"Harga per ekor ayam jago impor bervariasi, tergantung jenis dan kesempurnaan fisik ayam jago impor itu, secara spesifik menyebut harga per ekor sulit. Selain itu, saya juga tidak enak sama pembeli di sini yang dijual kembali," kata Beny kepada SURYA.CO.ID, Sabtu (6/11/2021).

Saat ini, kata Beny, ayam impor Thailand yang di ternak ada lebih 300 ekor, ayam-ayam tersebut langsung didatangkan dari Thailand. Dipilihnya langsung impor dari Thailand, karena jenis atau trah masih murni belum turunan.

"Untuk pejantan ada enam varian ayam jago impor pilihan dan sudah dikenal di Indonesia juga negara asal, mungkin juga negara lain penyuka ayam jago impor Thailand," kata Beny.

Beberapa varian ayam jago impor itu, ungkap Beny, di antaranya untuk pejantan, jenis Mangon import (Yokeere Junior) Kowsem Farm, Pama IQ import (Meeswan Blood Line) PMP Farm, Pakoi Import (TNN Farm) dan ninja samurai Blood Line Import (Meechai Farm).

Untuk jenis betina, lanjut Beny, yang akan menelurkan jago-jago impor trah murni ayam Thailand yaitu trah Pakoi import Black Swan Junior (Mr Nurut Saelo), Pakoy Durian BL , Black bull BL, Gray Snack BL (Korn Lampang), Pama IQ, Pamangon IQ, dan Mangon IQ (PMP Farm).

Dari ke 300 ekor ayam jago impor yang didatangkan dari Thailand itu, yang siap dijualan anakan umur satu bulan hingga tiga bulan. Dari hasil penjualan anak-anak turunan trah ayam impor ini, Beny mengaku ini bisa raup keuntungan Rp 8 juta hingga Rp 20 juta.

"Itu sudah bersih, potong gaji 5 karyawan, pakan, obat-obatan (jamu), listrik (oven) dan lain-lainnya," ungkap Beny sambil tersenyum.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved