Breaking News:

Jokowi Diprediksi Kirim Calon Kapolri ke DPR Hari ini, MUI Beri Peringatan dan Mengaku Khawatir

Presiden Jokowi diprediksi akan mengirim nama calon Kapolri pilihannya ke DPR hari ini, Rabu (13/1/2021). MUI Beri Peringatan dan Mengaku Khawatir

Kompas.com
Kelima calon Kapolri yang diusulkan Kompolnas ke Presiden Jokowi. Dan Presiden Jokowi Diprediksi Kirim Calon Kapolri pilihannya ke DPR Hari ini, Rabu (13/1/2021) 

Penulis: Putra Dewangga Candra Seta | Editor: Musahadah

SURYA.co.id - Presiden Joko Widodo ( Jokowi) diprediksi akan mengirim nama calon Kapolri pilihannya ke DPR hari ini, Rabu (13/1/2021).

Terkait pemilihan calon Kapolri, Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Anwar Abbas memberikan beberapa peringatan kepada Presiden Jokowi.

Menurut Anwar, dalam situasi seperti saat ini Presiden Jokowi harus memilih sosok Kapolri yang bisa diterima masyarakat luas.

Baca juga: Jokowi akan Kirim Calon Kapolri Pilihannya Hari ini? Komisi III DPR Beber Kriteria yang Diinginkan

Baca juga: Listyo Sigit atau Gatot Eddy Calon Kapolri Pilihan Jokowi? Begini Mekanisme Pengangkatan Kapolri

Seperti dilansir dari Tribunnews.com dalam artikel 'Wakil Ketua Umum MUI Minta Kearifan Presiden di Pengangkatan Kapolri Baru Pengganti Idham Azis'

"Saya berharap dalam penunjukan dan penetapan seorang kapolri di tengah-tengah situasi seperti ini tentu saja presiden sangat diharapkan dan dituntut kearifannya untuk bisa memilih sosok seorang kapolri yang bisa diterima oleh masyarakat secara luas," ujar Anwar, dalam keterangannya, Selasa (12/1/2021). 

Menurutnya, hal ini penting agar bisa berkonsentrasi penuh di dalam mengatasi masalah Covid-19 dan krisis ekonomi yang sangat memerlukan persatuan dan kesatuan dari seluruh warga bangsa.

Anwar memahami bahwa hak untuk mencalonkan dan menunjuk Kapolri selanjutnya ada di tangan presiden dan menghormatinya.  

Meskipun demikian, kata dia, presiden hendaknya dalam mencalonkan dan menunjuk seseorang menjadi kapolri pertimbangannya tentu tidak cukup hanya didasarkan kepada kedekatan, loyalitas dan profesionalitas saja.

"Tapi harus lebih luas dari itu yaitu mana yang lebih besar maslahat dan manfaatnya bagi bangsa dan negara," jelas Anwar. 

Halaman
1234
Penulis: Putra Dewangga Candra Seta
Editor: Musahadah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved