Rebo Wekasan Jatuh 14 Oktober 2020, Ini Amalan Tolak Bala Sesuai Ajaran Islam

Rebo Wekasan atau Rabu Wekasan adalah Rabu Terakhir Bulan Safar. Tahun ini jatuh 14 Oktober 2020 atau 26 Safar 1442 Hijriyah

Penulis: Pipit Maulidiya | Editor: Iksan Fauzi
aboutislam.net
Ilustrasi - ilustrasi Rebo Wekasan 

Penulis: Pipit| Editor: Iksan Fauzi

SURYA.co.id - Rabu Wekasan adalah nama lain Rebo Wekasan atau Rabu Pamungkas, hari Rabu terakhir Bulan Safar penanggalan Hijriyah, dalam kalender lunar Jawa.

Tahun ini Rebo Wekasan jatuh pada 14 Oktober 2020 atau 26 Safar 1442 Hijriyah.

Sejumlah masyarakat mempercayai Rebo Wekasan sebagai waktu turunnya bencana dan sumber penyakit, sehingga tak jarang di momen ini mereka menggelar rangkaian ritual adat agar selamat.

Bagaimana pandangan Islam? Buya Yahya pengasuh Pondok Pesantren Al Bahjah, Cirebon dalam ceramahnya, menjelaskan jika datangnya penyakit dan marabahaya itu dari Allah SWT.

Sementara waktu turunnya hanya Allah SWT yang mengetahuinya.

Hal tersebut senada dengan penjelasan hadist rasul berikut.

Abu Hurairah berkata, bersabda Rasulullah, "Tidak ada penyakit menular (yang menyebar dengan sendirinya tanpa kehendak Allah), tidak pula ramalan sial, tidak pula burung hantu dan juga tidak ada kesialan pada bulan Shafar. Larilah dari penyakit kusta sebagaimana engkau lari dari singa" (HR Bukhari, 5387 dan Muslim, 2220).

Penjelasan Ustadz Abdul Somad

UAS
UAS (TRIBUNNEWS)

Dipublikasikan di YouTube oleh Nasehat Islam pada 2 Juni 2018, Ustadz Abdul Somad membahas tentang tradisi umat Islam Indonesia di hari Arba Mustakmir arat Rebo Wekasan ini.

Apakah dibolehkan atau tidak dalam Islam dan bagaimana hukumnya? Berikut penjelasan Ustadz Abdul Somad.

“Ziarah kubur di hari Rabu terakhir bulan Safar, boleh tidak? Ziarah kuburnya boleh, bagus saja itu. Lalu berdoa memohon kepada Allah agar kita dihindarkan dari segala musibah, ini juga boleh,” jelas Ustadz Abdul Somad Melansir tribun-timur.com dengan judul Besok, Rebo Wekasan atau Arba Mustakmir, Apa itu? ini Hukumnya Menurut Ustadz Abdul Somad (UAS)

Sementara terkait keyakinan Allah menurunkan ribuan musibah di hari Rabu terakhir Safar atau Arba Musta’mir, menurutnya itu tak ada haditsnya.

“Itu menurut para ulama tasawuf, mereka dapat itu dari ilham bukan dari hadits Nabi Muhammad. Tapi, kalau mau berdoa meminta dihindarkan dari musibah, silakan saja. mau berdoa sambil bertawasul kepada wali-wali Allah juga boleh,” katanya.

Halaman
123
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved