Berita Surabaya

Mudahkan Belajar Geografi, Mahasiswa Ubaya Buat Media Pembelajaran Dilengkapi Teknologi AR

Inovasi alat pembelajaran Geografi ini dibuat berdasarkan hasil survei pelajaran tersulit menurut siswa SMP dan SMA.

Penulis: Sulvi Sofiana | Editor: Titis Jati Permata
surya.co.id/habibur rohman
Lima mahasiswa Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Surabaya menunjukan Flo.Fa.Fer Box. di Teaching Industry Ubaya, Rabu (29/6/2022). Alat Geografi 3in1 ini dibuat untuk membantu siswaSMP memahami materi Geografi tentang Atmosfer, Flora dan Fauna di Indonesia, serta Lapisan Bumi dan bisa menampilkan data di ponsel dengan cara dipindai. 

SURYA.CO.ID,SURABAYA - Berdasarkan survei belajar siswa, pelajaran yang tersulit selain matematika yaitu Geografi. Pelajaran Geografi kerap menjelaskan tentang kondisi lingkungan dan bumi.

Sayangnya pembelajaran yang monoton berdasarkan buku teks akan sulit dipahami siswa, untuk itu mahasiswa Universitas Surabaya (Ubaya) membuat media belajar untuk pemahaman Geografi tentang Atmosfer, Flora dan Fauna di Indonesia, serta Lapisan Bumi.

Yaitu Clara Christianti, Ierenne Novendah, Verian Pramana Bastian, Teofilus Agusto, dan Trisdyanti Wulan Khosuma yang merupakan mahasiswa Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Ubaya.

Mereka menciptakan inovasi alat pembelajaran Geografi 3in1 bernama Flo.Fa.Fer Box.

Clara menjelaskan Nama Flo.Fa.Fer Box sendiri merupakan singkatan dari mata pelajaran Geografi. Flo untuk Flora, Fa untuk Fauna, dan Fer untuk Atmosfer.

Inovasi alat pembelajaran Geografi ini dibuat berdasarkan hasil survei pelajaran tersulit menurut siswa SMP dan SMA.

“Di urutan pertama ada matematika dan yang kedua Geografi. Karena kami mau membuat sesuatu yang berbeda, kami ambil Geografi sebagai mata pelajaran yang dibuatkan alat pembelajarannya,” jelas Clara yang juga menjadi ketua tim mereka yang dinamakan CoXifera.

Baca juga: Irsyad Yusuf Resmikan Pembangunan Kantor Bupati Baru di Raci Kabupaten Pasuruan

Mahasiswa lulusan SMAN 2 Samarinda ini mengatakan, ketiga mata pelajaran Geografi dijelaskan dalam box kayu berukuran 30cm x 23,2cm yang terbagi menjadi tiga bagian dengan cara penggunaan yang berbeda-beda. Sisi atas box digunakan untuk belajar atmosfer.

Permainan dilakukan menggunakan kartu yang berisi pertanyaan.

Siswa mengambil kartu lalu pertanyaan dijawab dengan menempelkan stiker pada bagian atmosfer.

Cara ini digunakan untuk menambah interaksi antara guru dan murid.

“Pada bagian dinding box terdapat peta Indonesia yang digunakan untuk mempelajari penyebaran flora dan fauna di Indonesia,”lanjutnya.

Setelah siswa mengambil kartu dan menjawab pertanyaan, jawaban dapat dicek menggunakan aplikasi CoXifera.

Aplikasi akan mengarahkan pada kamera yang dapat digunakan untuk scan peta Indonesia.

Baca juga: Seruduk Pick Up dari Belakang, Pengendara Yamaha R15 di Kabupaten Ponorogo Tewas

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved