Breaking News:

Ramadan 2021

Sore Nanti, Lembaga Falakiyah PWNU Lakukan Pemantauan Hilal di 22 Titik di Wilayah Jawa Timur

Lembaga Falakiyah PWNU akan menggelar pemantauan anak bulan atau hilal di 22 titik di wilayah Jawa Timur

Foto Istimewa PWNU Jatim
Pemantauan hilal di Jalan Kenjeran Kota Surabaya tiga tahun lalu. 

SURYA.CO.ID, SURABAYA - Lembaga Falakiyah PWNU akan menggelar pemantauan anak bulan atau hilal di 22 titik di wilayah Jawa Timur, Senin (12/4/2021) sore.

Hilal ini guna menentukan awal Ramadan 2021. Diprediksi, hilal berpotensi besar akan terlihat tim yang memantau di sepanjang kawasan Pantai Utara dan Madura.

Ketua Lembaga Falakiyah NU Jatim Shofiyullah mengatakan, saat dipantau Senin (12/4/2021), hilal berada di sisi utara titik barat dengan posisi ketinggian hilal tujuh derajat diatas ufuk.

"Karena itu hilal berpotensi besar terlihat di Pantura. Dalam arti daerah-daerah utara. Kenapa? Karena posisi hilal berada di utara titik barat," terangnya, Senin, (12/4/2021).

Namun demikian, lanjut Gus Shofi, sapaan akrabnya, tidak menutup kemungkinan tim yang memantau di kawasan Pantai Selatan juga berhasil melihat hilal.

Alasannya, posisi ketinggian hilal tujuh derajat diatas ufuk.

Itu di atas kesepakatan organisasi Islam dunia yang menyepakati bahwa tinggi hilal di kawasan Asia minimal dua derajat di atas ufuk.

Baca juga: Polres Lamongan Gelar Operasi Keselamatan Semeru 2021, Ini Prioritasnya

Baca juga: Jihandak Brimob Polda Jatim Ledakan Tas Hitam Mencurigakan di Halaman DPRD Kota Kediri

Baca juga: DPRD Kota Blitar Gelar Rapat Paripurna Pengucapan Sumpah Pergantian Wakil Ketua

Berdasarkan data diperoleh dari Lembaga Falakiyah NU Jatim, titik pemantauan hilal di kawasan utara Jatim, di antaranya, di Balai Rukyat NU Condrodipo Kabupaten Gresik, bukit Wonocolo-Kedewan Bojonegoro, Pantai Taneros Ambunten, Sumenep, Madura, Bukit Gumuk Klasik Indah di Kabupaten Banyuwangi, dan lainnya.

Jika satu di antara 22 titik pantauan di Jatim berhasil melihat hilal pada hari ini, Senin, (12/4/2021) maka bisa dipastikan awal Ramadan 2021 atau 1442 Hijriah jatuh pada Selasa (13/4/2021).

Namun apabila tidak satu pun tim rukyat di 22 titik melihat hilal, maka yang harus dilakukan adalah menunggu hasil pantauan hilal di kawasan barat Indonesia.

Halaman
12
Penulis: Samsul Arifin
Editor: Titis Jati Permata
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved