Breaking News:

Pilkada Serentak 2020

Komisi A DPRD Jatim Sebut Kotak Suara Keliling di Pilkada Serentak Potensi Timbulkan Polemik

Komisi A DPRD Jawa Timur mengingatkan penyelenggara untuk menunda Kotak Suara Keliling di pilkada.

Penulis: Bobby Constantine Koloway | Editor: Parmin
surya.co.id/bobby constantine koloway
Komisi A DPRD Jatim berkunjung ke Komisi Pemilihan Umum (KPU) Ponorogo, Rabu (7/10/2020). 

SURYA.co.id | PONOROGO - Komisi A DPRD Jawa Timur mengingatkan penyelenggara untuk menunda Kotak Suara Keliling di pilkada.

Kotak Suara keliling dinilai banyak menimbulkan tantangan bukan hanya oleh penyelenggara, namun juga pemilih.

Hal ini disampaikan Komisi A DPRD Jatim saat berkunjung ke Komisi Pemilihan Umum (KPU) Ponorogo, Rabu (7/10/2020).

"Melalui kunjungan ini, kami memastikan penyelenggaraan pilkada berjalan optimal," kata Ketua Komisi A DPRD Jatim, Istu Hari Subagio.

Komisi A DPRD Jatim mengingatkan bahwa setiap regulasi yang dibuat oleh penyelenggara harus mempertimbangkan dampak, termasuk mendukung pelaksanaan protokol kesehatan dalam penyelenggaraan pilkada.

Terobosan penyelenggara dalam meningkatkan partisipasi pemilih diharapkan harus serta merta mempertimbangkan kesehatan masyarakat.

"Sehingga, di samping proses pilkada menghasilkan pimpinan daerah berkualitas juga tidak menimbulkan cluster penyebaran Covid-19," kata politisi Golkar ini.

Anggota Komisi A DPRD Jatim, Karimullah Dahrudiaji mencontohkan regulasi yang dinilai memiliki sejumlah tantangan, misalnya, wacana penggunaan Kotak Suara Keliling.

Karim menyebut regulasi ini justru berpotensi menimbulkan banyak masalah. Mulai dari pengadaan hingga pelaksanaannya.

"Konsekuensinya, anggaran darimana? petugas yang berkeliling harus ada perekrutan kembali. Keamanan bagaimana? Apalagi kita juga belum tahu kotak suaranya bagaimana?" katanya.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved