Berita Gresik

Dewan Minta ada Kuota Khusus Blanko e-KTP bagi Warga Pulau Bawean, Ini Alasannya

Anggota Komisi I DPRD Gresik, Bustomi Hazin, langsung mendatangi kantor Dispendukcapil Gresik soal blanko e-TKP.

Dewan Minta ada Kuota Khusus Blanko e-KTP bagi Warga Pulau Bawean, Ini Alasannya
willy abraham/surya
Para pemohon e-KTP membludak di kantor Dispendukcapil Gresik, Selasa (28/1/2020). 

SURYA.co.id | GRESIK - Blangko e-KTP di Kabupaten Gresik pekan ini cukup melimpah. Ada 8.000 keping blangko yang diberikan pusat.

Banyak warga Gresik yang langsung berbondong-bondong mendatangi kantor Dinas Kependudukan Catatan Sipil (Dispendukcapil) untuk mencetak surat keterangan (Suket) yang mereka dapat selama ini menjadi blangko e-KTP. Bahkan, sampai membludak.

Namun, permohonan e-KTP ini dibatasi 450 keping/hari. Saat ini meningkat, pagi 450 keping kemudian siang 500 keping karena stok blanko jauh lebih banyak dibanding sebelumnya, sehingga masyarakat dapat mencetak e-KTP.

Anggota Komisi I DPRD Gresik, Bustomi Hazin, langsung mendatangi kantor Dispendukcapil Gresik.

Politisi asal Pulau Bawean ini ingin ada kuota untuk warga Bawean.

Sebab, warga kepulauan ongkosnya jauh lebih mahal jika disuruh datang ke Dispendukcapil tetapi tidak ada kepastian apakah pulang mendapat blanko atau tidak.

Karena kapal paling pagi dari Bawean ke Gresik pukul 09.00 Wib, sedangkan di Dispendukcapil pukul 08.00 Wib antrian sudah membludak.

Politisi PKB ini mengaku ingin ada kepastian blangko e-KTP bagi warga pulau Bawean.

Agar para pemegang suket di Bawean bisa mencetak blangko e-KTP kepada Kepala Disependukcapil Gresik, Khusaini.

"Dari 8.000 itu, harus ada berapa keping buat warga Bawean karena di sana penting, terutama warga Bawean yang menempuh kerja di luar negeri. Orang luar negeri tidak mau suket," terangnya.

Halaman
123
Penulis: Willy Abraham
Editor: irwan sy
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved