Berita Kediri

Pasang Surut Usaha Kopi Luwak di Kediri, Bertahan Karena Diyakini Mampu Menambah Vitalitas Pria

Kopi luwak memiliki anti oksidan alami yang efektif sehingga membantu mengeluarkan racun dari dalam tubuh manusia lewat keringat dan urin

Pasang Surut Usaha Kopi Luwak di Kediri, Bertahan Karena Diyakini Mampu Menambah Vitalitas Pria
SURYA.co.id/Didik Mashudi
Hj Yekti Wurih Wiyati memperlihatkan kemasan produk kopi luwak produksinya, Sabtu (7/12/2019). 

SURYA.co.id | KEDIRI - Meski sudah melampaui masa boomingnya, permintaan kopi luwak untuk pasar dalam negeri dan ekspor masih cukup tinggi.

Banyaknya konsumen penggemar kopi luwak membuat usaha Kampung Luwak milik Hj Yekti Wurih Wiyati di Desa Pranggang, Kecamatan Plosoklaten, Kabupaten Kediri produksinya terus berlanjut.

Suasana Kampung Luwak memang sudah tidak seramai seperti 5 tahun silam.

Saat itu banyak turis asing yang datang silih berganti ke Kampung Luwak untuk berwisata sekedar melihat proses produksi pembuatan kopi luwak.

Apalagi Hj Yekti juga menjalin kerja sama dengan hotel berbintang di Kota Kediri untuk kunjungan ke Kampung Luwak yang berlokasi di kaki Gunung Kelud.

Termasuk binatang luwak yang dipelihara di Kampung Luwak sudah tidak banyak lagi.

Saat masa booming kopi luwak ada puluhan luwak yang dipelihara di kandang belakang rumah.

Saat ini luwak yang masih tersisa hanya sekitar 10 ekor serta sudah tidak intensif lagi memproduksi kopi luwak. Namun permintaan kopi luwak tetap saja berdatangan dari penggemar di Indonesia dan luar negeri.

Dari luar negeri yang menjadi pelanggan tetap kopi luwak konsumen dari Hongkong, Taiwan, Jepang dan Singapura.

Malahan jika ada pesanan konsumen dari luar negeri jumlahnya bisa mencapai 5 kg sampai 10 kg.

Halaman
123
Penulis: Didik Mashudi
Editor: Cak Sur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved