Desa Wisata

Mantan TKI Sukses Berjualan Roti Canai di Desa Wisata Labuhan Bangkalan

Keberadaan Taman Pendidikan Mangrove dan Wisata Koservasi Terumbu Karang telah menciptakan multiplier effect bagi warga Desa Labuhan Bangkalan

Mantan TKI Sukses Berjualan Roti Canai di Desa Wisata Labuhan Bangkalan
surya/ahmad faisol
Warung Jodoh Roti Canai milik Juhairiyah di Desa Wisata Labuhan Bangkalan 

SURYA.co.id | BANGKALAN - Keberadaan Taman Pendidikan Mangrove dan Wisata Koservasi Terumbu Karang telah menciptakan multiplier effect bagi warga Desa Labuhan, Kecamatan Sepulu, Kabupaten Bangkalan, yang desanya menjadi Desa Wisata.

Simpul-simpul perekonomian pun menggeliat, bahkan telah memupus keinginan warga setempat kembali ke merantau ke luar daerah. Seperti halnya mantan TKI Malaysia, Juhairiyah (35).

Ia kini memilih untuk membuka usaha Roti Canai setelah delapan tahun, 2001-2009 di Malaysia. Warung Jodoh Roti Canai miliknya berlokasi di pintu masuk menuju Taman Pendidikan Mangrove dan Konservasi Terumbu Karang.

Desa Wisata Labuhan Bangkalan, Pengunjung Bisa Melihat Terumbu Karang dengan Mata Telanjang

"Alhamdulillah sekarang sudah ada tiga karyawan. Omset berada di kisaran Rp 29 juta hingga Rp 30 juta
per bulan," ungkap ibu dengan tiga anak ini.

Juhairiyah mengisahkan, resep roti canai ia peroleh ketika dirinya bekerja sebagai buruh pembuat roti canai di restauran milik orang India Malaysia selama tiga tahun.

Roti canai merupakan makanan khas India namun terkenal di Malaysia.

"Tapi sebelum itu, ketika begitu tiba di Malaysia pada tahun 2001, saya terlebih dulu bekerja di tempat
laundry," kenangnya.

Selain para pengunjung wisata mangrove dan terumbu karang, lanjutnya, pelanggannya berasal dari
warga setempat dan dari desa-desa di luar Kecamatan Sepulu.

"Setiap porsi seharga Rp 4 ribu. Sepertinya lebih enak bekerja di kampung sendiri, dekat dengan sanak
keluarga," pungkasnya.

Hal senada diungkapkan Syahril (46) yang pernah meninggalkan kampung halamannya selama 16 tahun.

Halaman
123
Penulis: Ahmad Faisol
Editor: irwan sy
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved