Berita Tulungagung

1.000 Orang dari 32 Organisasi di Tulungagung Aksi Tolak Khilafah dan HTI

Sekitar 1000 orang dari puluhan organisasi masyarakat Tulungagung menggelar aksi damai tolak khilafah dan HTI, Jumat (2/11/2018)sekitar pukul 15.00.

1.000 Orang dari 32 Organisasi di Tulungagung Aksi Tolak Khilafah dan HTI
SURYA.co.id/DAVID YOHANES
Sekitar 1000 orang dari puluhan masyarakat Tulungagung menggelar aksi damai menolak sistem khilafah dan Hizbut Tahrir Indonesia (HTI), Jumat (2/11/2018) sekitar pukul 15.00 WIB. 

SURYA.co.id | TULUNGAGUNG - Sekitar 1000 orang dari puluhan organisasi masyarakat Tulungagung menggelar aksi damai tolak khilafah dan Hizbut Tahrir Indonesia ( HTI), Jumat (2/11/2018) sekitar pukul 15.00 WIB.

Massa yang bergabung dalam Aliansi Masyarakat Tulungagung Peduli NKRI ini berjalan dari alun-alun Tulungagung ke Mapolres Tulungagung dan diakhiri di Pendopo Kongas Arum Kusumaning Bangsa.

Menurut koordinator lapangan, Syahrul Munir, aksi ini diikuti 32 perwakilan berbagai organisasi.

Baca: Api Berkobar saat Isi Bensin di SPBU Tasikmadu Trenggalek, Tiga Motor Terbakar

Baca: BREAKING NEWS - Aniaya Mantan Kekasih, Pemain Persela Saddil Ramdani Ditetapkan Tersangka

Baca: Presiden Jokowi Tegaskan Dana Kelurahan Rp 3 Triliun untuk Kurangi Kemiskinan di Perkotaan

"Aksi sebagai bentuk dukungan moral kepada TNI, Polri dan pemerintah untuk memerangi sel-sel HTI dan paham radikalisme," ujar Munir.

Lanjut Munir, saat ini sel-sel HTI dan paham radikalisme di Tulungagung mulai bangkit, dipicu pembakaran bendera di Garut.

Baca: Gus Irfan Gabung, Basuki Babussalam : Magnet bagi Nahdliyin Menangkan Prabowo-Sandi di Jatim

Baca: Tanggapi Gus Irfan Jadi Jubir Prabowo-Sandi, Airlangga : di Kita Ulama NU-nya Jadi Cawapres

Baca: Prabowo Ziarah di Makam Sunan Ampel karena Imbauan Kiai Khos di Jawa Timur

Salah satu buktinya adalah pengibaran bendera HTI saat acara malam sholawatan di salah satu MadrasahAliyah di Tulungagung.

Pengibaran bendera itu sempat menjadi pembahasan secara meluas di Tulungagung.

Dari pelacakan Munir dan kawan-kawan, bendera itu dikibarkan oleh seorang mahasiswi sebuah perguruan tinggi di Tulungagung.

"Dia datang ke acara malam sholawatan itu sebagai alumni, sekaligus jamaah sholawatan itu," tambah Munir.

Aksi massa Aliansi Masyarakat Tulungagung Peduli NKRI.
Aksi massa Aliansi Masyarakat Tulungagung Peduli NKRI. (SURYA.co.id/DAVID YOHANES)

Selain itu Munir juga mengingatkan Pemkab Tulungagung, terkait adanya Aparatur Sipil Negara (ASN) yang menjadi anggota HTI.

"Kami berharap ada proses penyadaran dari pemerintah. Itu menjadi domain Pemkab Tulungagung," katanya.

Aksi diakhiri dengan doa bersama di Pendopo Kongas Arum Kusumaning Bangsa.

Doa bersama juga diikuti oleh Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Kabupaten Tulungagung.

Usai penandatanganan nota kesepahaman seluruh elemen dan Forkopimda, massa aksi membubarkan diri.

Penulis: David Yohanes
Editor: Iksan Fauzi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved