Berita Surabaya

Bila Surabaya Diguncang Gempa, Potensi Terjadi Amplifikasi Tinggi. Begini Penjelasannya

Gempa bumi Kamis dini hari mengingatkan bahwa Surabaya juga rawan gempa. Bila terjadi, rawan amplifikasi. Apa itu? Ini kata pengamat,.

Bila Surabaya Diguncang Gempa, Potensi Terjadi Amplifikasi Tinggi. Begini Penjelasannya
BMKG
Peta lokasi gempa Situbondo, Jawa Timur 

SURYA.co.id | SURABAYA - Gempa di sejumlah wilayah di Jawa Timur, Kamis (11/10) dini hari, membuat sejumlah masyarakat panik.

Sebagian besar bertanya, apakah penyebab gempa yang yang berlangsung sekitar 2 sampai 3 menit itu?

Dr Ir Amien Widodo MSi, Dosen Teknik Geofisika Institut Teknologi Sepuluh November (ITS) menjelaskan, berdasarkan keterangan yang diterbitkan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) awal September tahun lalu, ada dua patahan aktif yang melewati Kota Surabaya dan sejumlah daerah lain di Jawa Timur.

Baca: Banyak Korban Patah Kaki, Pakde Karwo Siapkan Rumah Sakit Sementara di Pulau Sapudi, Sumenep

Baca: Kabar Suap kepada Kapolri Tito Karnavian Adalah Hoaks, Begini Penjelasan Mahfud MD

Baca: Ada Jalan Khusus di Rumah Najwa Shihab, Inilah FOTO-FOTO Kemewahannya 

Baca: Hotman Paris Bongkar Rahasia Shinta Bachir saat Jadi Istri Ke-2 Perwira Polisi: Gak Kuat Dia

Kedua patahan itu adalah patahan Surabaya dan patahan Waru. Patahan Surabaya meliputi kawasan Keputih hingga Cerme.

Sedangkan patahan Waru yang lebih panjang lagi melewati Rungkut, Sidoarjo, Mojokerto, Jombang, Nganjuk, Saradan, bahkan sampai Cepu.

Pakar geologi dari Pusat Studi Kebumian, Bencana, dan Perubahan Iklim (PSKBPI) Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya ini pun sempat lakukan penelitian terkait kondisi tanah kota Surabaya.

“Data dari PUPR ini harus bisa dimanfaatkan, kita harus memetakan dampak akibat gempa yang dihasilkan,” katanya saat dihubungi Surya.co.id, Kamis (11/10).

Baca: Gempa juga Rusakkan Satu Masjid dan Sekolah Dasar di Pulau Sapudi, Sumenep

Baca: Pangdam V/Brawijaya Kirim Prajurit Untuk Perbaiki Rumah Rusak Akibat Gempa Bumi di Sumenep

Amien menjelaskan, struktur bangunan dan kondisi tanah menjadi parameter utama untuk melihat efek yang ditimbulkan saat gempa.

“Tanah memiliki karakter sendiri saat terkena gempa, mereka bisa saja mengalami likuifaksi ataupun amplifikasi,” ungkapnya.

Pria yang bergelut di bidang keahlian Geologi Bahaya itu menjelaskan, likuifaksi adalah peristiwa yang terjadi pada tanah yang memiliki lapisan pasir.

Halaman
123
Penulis: Pipit Maulidiya
Editor: Eben Haezer Panca
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help