Berita Kota Kediri

Miliki Bandara, Pemkot Kediri Hidupkan Sektor Unggulan 10 Kelurahan Lewat Program Kampung Keren

Langkah strategis pertama telah dimulai dengan membuat Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan Central Business District (RTBL CBD)

Penulis: Didik Mashudi | Editor: Deddy Humana
surya.co.id/didik mashudi
Pecut Samandiman, salah satu produk Kampung Keren Kelurahan Kemasan, Kota Kediri. 

SURYA.CO.ID, KOTA KEDIRI - Masuknya proyek Bandara Internasional dan tol baru masih menjadi topik bahasan serius di Pemkot Kediri. Kesiapan Kota Kediri menyambut dampak dari proyek penting itu, Pemkot Kediri pun kini menyusun pembentukan Kampung Keren di 10 kelurahan.

Wali Kota Kediri, Abdullah Abu Bakar telah mengarahkan pemanfaatan Program Pemberdayaan Masyarakat (Prodamas) Plus untuk mendukung Kampung Keren. Prodamas Plus merupakan progam pemberian anggaran Rp 100 juta setiap RT setiap tahun.

Sementara Program Kampung Keren merupakan upaya menggali sektor unggulan di setiap kampung untuk meningkatkan perekonomian warga. Walikota menyampaikan, pada 2023 hingga 2024 pembangunan Bandara Internasional Kediri dan jalan tol bakal selesai dibangun.

Pembangunan ini akan memberikan multiplier effect memberikan peluang ekonomi bagi masyarakat Kota Kediri khususnya dan semua pihak yang ingin membangun usaha di Kota Kediri.

"Pasti nanti akan ada keramaian di Kota Kediri. Masyarakat harus bisa mengambil peluang dari keramaian itu. Harus bisa berkolaborasi dengan membangun Kampung Keren dan kawasan yang layak dikunjungi," ungkap Abu Bakar pada kegiatan Kopi Tahu dialog langsung dengan masyarakat, Jumat (16/9/2022) malam.

Langkah strategis pertama telah dimulai dengan membuat Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan Central Business District (RTBL CBD). Ada 10 kelurahan yang akan menjadi pilot project progam Kampung Keren.

Di antaranya, Kelurahan Setonopande, Jagalan dan Kemasan. Total akan ada 178 RT yang terlibat dengan potensi anggaran infrastruktur Rp 5,3 miliar hingga Rp 7,1 miliar.

"Tinggal menghidupkan Kampung-Kampung Keren Kelurahan Setonopande, Jagalan dan Kemasan yang keunikannya bisa ditonjolkan. Intinya kita harus sediakan hal-hal menarik untuk orang yang datang ke Kota Kediri karena nanti kota ini akan ramai," ungkapnya.

Seperti Kelurahan Kemasan telah meluncurkan Kampung Pecut sejak 2019. Dipilihnya unggulan Kampung Pecut karena ada kelompok masyarakat yang membuat kerajinan pecut Samandiman.

Ketua Kelompok Sadar Wisata Kelurahan Kemasan, Hadiyanto menjelaskan, Kampung Pecut dibuat karena Kelurahan Kemasan memiliki potensi dengan adanya tokoh pecut, paguyuban pecut, dan perajin pecut.

Ada beberapa infastruktur Kampung Pecut yang dibangun dari Prodamas Plus. Seperti pembangunan gapura pintu masuk Kampung Pecut, kursi taman untuk wisatawan dan 37 lampu pecut.

"Alhamdulillah dampak ekonominya bisa kita rasakan. Terbaru, kita dapat pesanan pembuatan pecut dari Star Vision dan Insya Allah, pada 21 September nanti akan ada shooting film di Kampung Pecut. Semoga semakin banyak orang yang berkunjung ke sini," ujar Hadiyanto.

Sementara Kampung Jagalan menggunakan Prodamas Plus untuk membangun sarana wisata religi. Warga merenovasi makam Gunung Sari secara bertahap.

Renovasi makam ini dari Prodamas dan swadaya masyarakat. Setelah ada renovasi, banyak orang yang berkunjung. Biasanya sebelum ke makam Mbah Wasil di Setonogedong, wisatawan akan mampir dulu ke Mbah Gunung Sari.

Halaman
12
Sumber: Surya
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved