Sidang Pendiri Sekolah SPI

Sidang Dugaan Asusila Pendiri SMA SPI, Keterangan Dua Saksi Yang Dihadirkan Kontradiktif

keterangan kedua saksi yang dihadirkan dipersidangan membuat keterangan yang kontradiktif dan tidak berkesesuaian sehingga diragukan kebenarannya.

Penulis: Kukuh Kurniawan | Editor: Anas Miftakhudin
Kukuh Kurniawan
Dua kuasa hukum JE, Jeffry Simatupang dan Ditho Sitompul (memakai masker warna hitam) saat memberikan keterangan terkait sidang pemeriksaan saksi yang digelar di Pengadilan Negeri Kelas I A Malang (PN Malang), Rabu (23/3/2022). 

SURYA.CO.ID I MALANG - Dua saksi dihadirkan Jaksa Penuntut Umum (JPU) dalam lanjutan sidang dugaan asusila yang didakwakan kepada JE, pendiri Sekolah Selamat Pagi Indonesia (SPI) di Pengadilan Negeri (PN) Kota Malang.

Saksi yang dihadirkan yakni IWK (28) dan TES (28).

Kedua saksi ini adalah sama-sama alumni SMA SPI dan saat ini mereka tinggal bersama-sama dengan Pelapor SDS (29) di Pulau Bali.

"Saksi dua orang itu pernah menjadi murid di SPI, tapi yang pasti mereka bersama-sama tinggal di Bali,"kata Philipus Sitepu, kuasa hukum JE usai mengikuti sidang di PN Kota Malang, Rabu (23/3/2022).

Philipus menegaskan, keterangan kedua saksi yang dihadirkan dipersidangan membuat keterangan yanv kontradiktif dan tidak berkesesuaian sehingga diragukan kebenarannya.

"Saksi satu mengatakan, bahwa pada saat itu (kejadian) dia ada disana, saksi yang lain bilang dia tidak ada di sana. Itu (keterangannya) tidak ada yang berkesesuaian semuanya," jelas Philipus.

Disinggung akan pernyataan ketua Komnas PA Arist Merdeka Sirait yang mengatakan adanya tekanan dari tim kuasa hukum JE kepada saksi sewaktu sidang, Philipus balik mempertanyakan klaim Arist Merdeka tersebut.

"Coba ditanyakan ke Komnas PA, pertanyaan mana yang menyudutkan dan bagaimana. Karena ini sidang tertutup, Sejak dari awal kami tidak memberitahukan kepada publik apa pertanyaan kami. Karena kami menghormati persidangan," tandas Philipus.

Tim Kuasa hukum JE lainnya, Ditho Sitompul dalam hal ini turut menambahkan, dalam persidangan hari ini terdapat beberapa orang yang mengaku dari Komnas PA, akan tetapi mereka di minta keluar oleh mejalis hakim.

"Tadi sih ada orang yang ngaku ngaku dari Komnas, bukan di usir sih, tapi disuruh keluar (dari Sidang) karena ini sidang tertutup," jelasnya.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved