Breaking News:

Mahasiswi Tewas Tenggak Racun

Warganet Tunjukkan Penahanan Bripda Randy Cuma Formalitas, Lihat Gemboknya, Ini Reaksi Polda Jatim

Meski anggota Polres Pasuruan, Bripda Randy Bagus telah ditahan Polda Jatim karena kasus 2 kali aborsi pacar mahasiswi Mojokerto, warganet tak percaya

Penulis: Luhur Pambudi | Editor: Iksan Fauzi
Kolase medsos
Warganet curigai penahanan Bripda Randy cuma formalitas. Anggota Polres Pasuruan yang terlibat kasus dua kali aborsi pacar mahasiswi Mojokerto ini ditahan di Polda Jatim. 

SURYA.co.id | SURABAYA - Meski anggota Polres Pasuruan, Bripda Randy Bagus telah ditahan oleh Polda Jatim karena kasus 2 kali aborsi pacar mahasiswi Mojokerto, warganet tak percaya begitu saja.

Tudingan demi tudingan dilontarkan oleh para warganet atas kinerja kepolisian, khususnya penyidik Polda Jatim yang menangani kasus Bripda Randy.

Bripda Randy telah ditahan sejak Minggu (5/12/2021) atau sehari pasca kasus mahasiswi tewas tenggak racun di Mojokerto trending di Twitter.

Dia adalah Novia Widyasari Rahayu alias NW (23). Setelah meminta Novia aborsi dua kali, Bripda Randy disebut-sebut mencampakkannya.

Kini, ketidakpercayaan warganet terhadap penahanan Bripda Randy yang diduga membuat sang apacar depresi hingga mengakhiri hidupnya masih mencuat.

Belakangan medsos diramaikan kabar bahwa penahanan oknum anggota Polres Pasuruan, Bripda Randy Bagus (21) tersangka dugaan kasus aborsi, diduga formalitas semata.

Pasalnya, sejumlah akun medsos mendapati temuan dari foto tersangka yang berada di balik jeruji besi penjara, tidak dalam keadaan dikunci secara benar.

Bripda Randy Bagus telah mengenakan baju tahanan di Polda Jatim.
Bripda Randy Bagus telah mengenakan baju tahanan di Polda Jatim. (IST)

Selain itu, muncul pula narasi, bahwa upaya penegakkan hukum itu, bersifat sementara. Dan, si tersangka; Bripda Randy, bisa lolos jeratan hukum, bila kasus yang menyeretnya itu, tidak lagi menjadi sorotan medsos di dunia maya.

Menanggapi rentetan informasi tersebut, Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Gatot Repli Handoko menegaskan, pihaknya melakukan proses penegakkan hukum secara profesional.

"Kami Polda Jatim, bekerja secara profesional. Yang jelas kami memproses secara profesional," ujarnya saat dihubungi TribunJatim.com, Selasa (7/12/2021).

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved