Breaking News:

Konflik Partai Demokrat

Bukan karena Rp 100 Miliar Yusril Bela Moeldoko Cs Gugat AD/ART Demokrat, Lebih Dari Itu . . . .

Terungkap, bukan karena Rp 100 miliar pengacara kondang Yusril Ihza Mahendra bela Moeldoko Cs gugat AD/ART Demokrat, lebih dari itu, yakni pertemanan.

Editor: Iksan Fauzi
Kompas.com
Pengacara yusril Ihza Mahendra disebut dibayar Rp 100 miliar oleh Demokrat kubu AHY. Realitanya lebih dari itu, yakni karena pertemanan. 

SURYA.co.id | JAKARTA - Terungkap, bukan karena Rp 100 miliar pengacara kondang Yusril Ihza Mahendra membela Moeldoko Cs gugat AD/ART Demokrat, lebih dari itu, yakni pertemanan.

Yusril sempat dituding Andi Arief kubu Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) menerima pinangan Moeldoko Cs lantaran pihaknya tak mampu membayar Rp 100 miliar.

Namun, tudingan tersebut sempat disanggah oleh mantan Menteri Hukum dan HAM era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) itu. Adapun SBY saat ini menjabat sebagai Ketua Majelis Tinggi Partai Dmeokrat kubu AHY.

Kini, sanggahan Yusril mau membantu kubu Moeldoko Cs melakukan judicial review AD/ART Demokrat disampaikan oleh eks ketua DPC Partai Demokrat Tegal Ayu Palaretins. Ayu mengaku sudah lama mengenal Yusril sebagai sesama akademisi.

Ia mengaku sempat berkonsultasi dengan Yusril mengenai apa yang terjadi di Demokrat hingga akhirnya Yusril bersedia untuk menjadi kuasa hukum dalam judicial review. Ternyata, kemauan Yusril membela Moeldoko Cs lebih dari itu, yakni pertemanan.

Baca juga: Benarkah Sewa Jasa Yusril Ihza Mahendra Rp 100 Miliar? Ini Tanggapan Sang Pengacara Moeldoko Cs

Eks Ketua DPC Partai Demokrat Ngawi M Isnaini Widodo (kiri) dalam konferensi pers di kawasan Pondok Indah, Jakarta, Sabtu (2/10/2021).
Eks Ketua DPC Partai Demokrat Ngawi M Isnaini Widodo (kiri) dalam konferensi pers di kawasan Pondok Indah, Jakarta, Sabtu (2/10/2021). (KOMPAS.com/Ardito Ramadhan D)

"Terus saya juga menyampaikan, tapi kita tidak bisa bayar, karena Prof kan sangat luar biasa terkenalnya, kita khawatir. Enggak apa-apa kita berteman, kita teman, ayo. Jadi seperti itu," ujar Ayu dalam konferensi pers di kawasan Pondok Indah, Jakarta, Sabtu (2/10/2021).

"Jadi kalau rumor yang mengatakan di luar sampai Rp 100 miliar dan sebagainya kita sampai enggak enak sendiri," kata Ayu.

Eks Ketua DPC Partai Demokrat Ngawi, M Isnaini Widodo juga membantah tudingan yang menyebut pihaknya membayar Rp 100 miliar kepada Yusril untuk menjadi kuasa hukum mereka.

Baca juga: Yusril Sentil Mahfud Seusai Sebut Gugatan AD/ART Demokrat Tak Berguna: Anda Politisi Atau Negarawan?

"Kalau di luar ada opini atau apa pun terkait nominal rupiah, kemarin waktu bicara dengan saya, tidak ada. Murni, kalaupun itu ada ya wajarlah, tidak sampai opini yang berkembang di luar," kata Isnaini.

Isnaini menjelaskan, ia bersama tiga eks ketua DPC Partai Demokrat lainnya menunjuk Yusril sebagai kuasa hukum karena melihat komitmen dan kemampuan Yusril sebagai advokat.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved