Breaking News:

Berita Surabaya

Update ART di Surabaya Akui Disiksa Majikan dan Dipaksa Makan Tai Kucing, Anaknya Dievakuasi Polisi

Inilah sosok A, bocah 11 tahun, anak asisten rumah tangga (ART) di Surabaya yang ngaku disiksa majikan hingga diminta makan kotoran (tai) kucing.

Penulis: Febrianto Ramadani | Editor: Musahadah
surya/febrianto ramadani
A, bocah 11 tahun, anak ART yang mengaku disiksa majikan saat ditemui Wakil Wali Kota Surabaya Armuji, Minggu (9/5/2021). Foto kanan: ilustrasi penganiayaan. 

SURYA.CO.ID, SURABAYA - Inilah sosok A, bocah 11 tahun, anak asisten rumah tangga (ART) di Surabaya yang ngaku disiksa majikan hingga diminta makan kotoran (tai) kucing.

Setelah kasus ART berinisial EAS (45) yang mengaku disiksa majikan mencuat, bocah 11 tahun berinisial A ini dievakuasi dari rumah majikan di daerah Manyar, Kota Surabaya oleh tim Polrestabes Surabaya, Sabtu (8/5/2021).

A lalu dibawa ke Unit Pelaksana Teknis, Perlindungan dan Pelayanan Sosial Asuhan Balita (PPSAB) Provinsi Jawa Timur, Jalan W Monginsidi, Kecamatan Sidoarjo, Kabupaten Sidoarjo.

Untuk sementara bocah perempuan itu dititipkan sampai kondisi ibunya pulih. 

Sementara EAS saat ini masih menjalani perawatan di RS Bhayangkara Surabaya karena banyak luka di tubuhnya yang diduga bekas siksaan majikannya. 

Baca juga: ART di Surabaya Akui Disiksa Majikan, Dipaksa Makan Tai Kucing, Dimasukkan Liponsos, Polisi Bergerak

Minggu (9/5/2021) sore, Wakil Walikota Surabaya Armuji menemui A ditemani Anggota Komisi D DPRD Kota Surabaya, Dyah Katarina.  

A terlihat senang saat dibawakan sebuah boneka, dan sekotak donat, oleh Armuji

Armuji mengajak A mengobrol soal aktivitasnya sehari hari.

Tidak ada rasa trauma atau depresi yang ditampilkan oleh A.

Justru sebaliknya, ia mampu berbicara dengan lancar, tanpa suatu kendala apapun.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved