Breaking News:

Berita Mojokerto

Bulog Turun Tangan Stabilkan Harga Cabai Rawit yang Melambung Tinggi di Mojokerto

Cabai rawit dipasok dari luar daerah yaitu meliputi Blitar dan paling banyak dari Kecamatan Pare, Kabupaten Kediri.

surya.co.id/mohammad romadoni
Lahan pertanian cabai rawit di Desa Cinandang, Kecamatan Dawarblandong, Kabupaten Mojokerto. 

SURYA.CO.ID, MOJOKERTO - Perum Bulog Surabaya Selatan area Mojokerto-Jombang turun tangan mengatasi permasalahan terkait harga cabai rawit yang semakain melambung tinggi di pasaran wilayah Kabupaten Mojokerto.

Terkini, harga cabai di pasaran Kabupaten Mojokerto semakin pedas melambung tinggi dari 85 ribu kini menjadi Rp 100 ribu per kilogram bahkan di Pasar Tanjung Kota Mojokerto harga cabai tembus Rp 120 ribu per kilogram.

Kepala Bulog Cabang Surabaya Selatan, Renato Horison mengatakan sebenarnya terkait penstabilan harga cabai ini bukan wewenangnya karena tupoksi Bulog sesuau Perpres 48 Tahun 2018 ada tiga yaitu beras, jagung dan kedelai.

Namun pihaknya diminta Disperindag untuk mencarikan supplier yang dapat memasok cabai sebagai upaya menstabilkan harga cabai di wilayah Mojokerto.

"Terkait penanganan harga cabai di pasaran ini Bulog hanya membantu dan mensupport karena ada permintaan dari Pemerintah Daerah," ungkapnya kepada SURYA.co.id, Jumat (5/3/2021).

Baca juga: Cegah Penyebaran Covid-19, Lingkungan Ponpes Miftahul Ulum Pamekasan Disemprot Desinfektan

Baca juga: Bus Macyto Bakal Mengaspal Lagi di Kota Malang, Terkoneksi dengan Kayutangan Heritage

Baca juga: Di Kabupaten Nganjuk 88 RT Berstatus Zona Kuning Covid-19

Menurut dia, pihaknya telah berkomunikasi dengan petani cabai terdekat yakni di daerah Kecamatan Dawarblandong.

Fakta di lapangan memang harga cabai ditingkat petani sudah tinggi sekitar Rp 80 ribu per kilogram yang secara otomatis harga semakin mahal di pasaran mencapai Rp 100 ribu hingga Rp 120 ribu cabai per kilogram.

Selain itu, para pedagang juga mematok margin sekitar 30 persen sampai 40 persen karena tanaman perdu cabai ini mudah susut.

Progres penanganan penstabilan harga cabai ini masih terkendala karena Bulog masih kesulitan mencari supplier cabai apalagi harga ditingkat petani masih terlampau tinggi.

"Permasalahan adalah pada suply karena itu kami berupa mencari supplier dari daerah lain yang mempunyai pasokan cabai melimpah di luar Mojokerto contohnya di wilayah Nganjuk," jelasnya.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved