Breaking News:

Berita Pendidikan Surabaya

Angka Covid-19 masih Tinggi, Sekolah Pertimbangkan Tidak Jalankan PTM 

Setelah tingkat SD dan SMP di Surabaya dipastikan tidak menggelar menggelar pembelajaran tatap muka (PTM) di awal Januari 2021.

Penulis: Sulvi Sofiana | Editor: Parmin
TribunJatim.com/Nur Ika Anisa
Siswa SMAN 16 Surabaya ikuti simulasi UNBK 2020. SMAN 16 Surabaya mempertimbangkan tidak menggelar pembelajaran tatap muka (PTM). 

SURYA.CO.ID | SURABAYA - Setelah tingkat SD dan SMP di Surabaya dipastikan tidak menggelar menggelar pembelajaran tatap muka (PTM) di awal Januari 2021.

Kini giliran tingkat SMA/SMK di Surabaya mengambil langkah serupa. 

Pasalnya, angka positif Covid-19 baik secara nasional maupun regional mengalami peningkatan signifikan. 

Di SMAN 16 Surabaya, misalnya, berdasarkan  Surat Pemberitahuan nomor: 000/389/11.6.1.16/2020 pembelajaran semester genap mulai 4 Januari 2021 akan dilaksanakan secara daring.

"Kami sudah membuat edaran untuk dua minggu ini akan dilaksanakan pembelajaran jarak jauh (PJJ) sembari kita melihat situasi (kasus Covid-19) di Jatim khususnya Surabaya. Kebijakan ini pun berdasar hasil rapat MKKS  dan Kacabdindik (wilayah Surabaya)," ujar Kepala SMAN 16 Surabaya, RA Roosdiantini. 

Selama pelaksanaan PJJ, pihaknya juga akan melakukan evaluasi terkait persiapan PTM. 

Hal itupun akan dikoordinasikan dengan Pengurus Komite dan Tim Gugus Covid-19 Di Lingkungan setempat. 

"Selama dua minggu ini kita juga mintai pendapat ke wali murid dan komite menggunakan melalui google form. Karena pelaksanaan PTM ini tergantung bagaimana orangtua mengijinkan putra putrinya untuk ke sekolah," jabar dia.

Kebijakan yang sama pun dilakukan SMKN 2 Surabaya.

Rencananya PTM akan dilaksanakn pada tanggal 18 Januari, dengan melihat perkembangan kasus Covid-19 di Surabaya. 

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved