Breaking News:

Pemprov Jatim

Digelar Hibrid saat Pandemi, Misi Dagang Jatim Catat Transaksi Rp 168 Milliar

Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa meninjau stan Misi Dagang dihelat di Dyandra Convention Center, Kamis (24/9/2020).

surya.co.id/fatimatuz zahro
Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa saat meninjau stan Misi Dagang yang dihelat di Dyandra Convention Center, Kamis (24/9/2020), dengan mitra Sulawesi Utara, Kalimantan Timur, dan juga Maluku. 

SURYA.CO.ID, SURABAYA - Meski digelar virtual dan gelar ekspo (hibrid) karena masa pandemi, program Misi Dagang Jatim tetap terbilang sukses.

Pasalnya, kegiatan Misi Dagang yang dihelat di Dyandra Convention Center, Kamis (24/9/2020), dengan mitra Sulawesi Utara, Kalimantan Timur dan juga Maluku itu mampu mencatatkan transaksi Rp 168 milliar.

Kegiatan Misi Dagang kali ini tersebut bekerja sama dengan Bank Jatim dan Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Jatim.

Penyelenggaraan Misi Dagang sendiri telah menjadi agenda rutin Gubernur Khofifah Indar Parawansa sejak memimpin Jawa Timur.

Jika sebelumnya dilaksanakan secara offline dan hanya dengan satu Provinsi, Misi Dagang kali ini berkolaborasi dengan tiga Provinsi mitra yaitu Kalimantan Timur, Sulawesi Utara, dan Maluku.

"Hari ini pelaksanaannya adalah Misi Dagang Hybrid yaitu online dan offline. Kita langsung membangun kemitraan dengan tiga provinsi, Kalimantan Timur, Sulawesi Utara dan Maluku. Alhamdulillah sampai pukul 15.30 WIB tercatat 44 transaksi dengan nilai 168.220.650.000. Biasanya setelah ditutup juga masih berlanjut transaksi antara trader dan buyer,” ungkap Gubernur Khofifah kepada awak media, Kamis (24/9/2020).

Melalui Misi Dagang Hybrid ini, orang nomor satu Jatim ini berharap agar tak hanya sebagai pemulihan perekonomian, namun juga sebagai kesempatan untuk menemu-kenali potensi masing-masing provinsi.

“Harapannya ini bisa mendorong potensi-potensi di masing masing provinsi. Menemu-kenali potensi kita ini menjadi penting,” imbuh Khofifah seraya optimis bahwa Misi Dagang ini bisa menjadi pemantik bagi keberlanjutan kerjasama dagang antara penjual dan pembeli di empat provinsi.

Dirinya mencontohkan, berlimpahnya dolomit yang menjadi bahan campuran pupuk sangat dibutuhkan di perkebunan khususnya kebun sawit , di Jatim deposit dolomit cukup besar, sementara di tiga provinsi mitra cukup banyak area kebun sawitnya, sebaliknya tiga provinsi mitra adalah penyuplai CPO yang diolah di Jatim.

Sehingga misi dagang menjadi media yang efektif untuk meningkatkan.hubungan dagang antar provinsi dan antar wilayah.

Halaman
12
Penulis: Fatimatuz Zahro
Editor: Parmin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved