Pilkada Serentak 2020

Ketua DPD RI Minta Pemerintah kembali Tunda Pilkada Serentak 2020

Ketua DPD RI AA La Nyalla Mahmud Mattalitti meminta pemerintah mengaji ulang keputusan menggelar pilkada serentak pada 9 Desember 2020.

SURYA.co.id/Bobby Constantine Koloway
Ketua DPD RI, La Nyalla Mahmud Mattalitti bersama putrinya, Aulya Rachmi Ramadhani. 

SURYA.co.id | SURABAYA - Ketua DPD RI AA La Nyalla Mahmud Mattalitti meminta pemerintah mengaji ulang keputusan menggelar pilkada serentak pada 9 Desember 2020.

Kesimpulan rapat kerja antara Komisi II DPR RI, Menteri Dalam Negeri, KPU, Bawaslu dan DKPP tersebut sebaiknya kembali ditunda.

La Nyalla menerangkan bahwa Kementerian Kesehatan bersama gugus tugas penanganan Covid-19 dari BNPB belum menyatakan wabah ini berakhir.

"Sampai hari ini masih banyak daerah, baik provinsi maupun kota kabupaten yang masih dalam zona merah," kata Nyalla dikutip dari rilis yang diterima Surya.co.id di Surabaya, Kamis (28/5/2020).

Bahkan grafik jumlah pasien juga belum menurun. "Dari sisi wabah itu sendiri, malah di sebagian daerah menunjukkan tren naik," urai Nyalla.

Pun dari sisi kualitas pilkada, pihaknya menyangsikan akan bisa diterima semua pihak apabila diselenggarakan dalam situasi pandemi belum dinyatakan berakhir.

"Penting untuk dikaji secara mendalam, apa urgensinya harus dipaksakan tahun ini?" kata Nyalla.

Ia mencontohkan Jawa Timur. Yang mana, Ketua Rumpun Kuratif Gugus Tugas  Percepatan Penanganan Covid-19 Jawa Timur, Joni Wahyuhadi, yang menghawatirkan Kota Surabaya bisa menjadi seperti Kota Wuhan, China. Mengingat, penyebaran covid-19 di Surabaya sangat cepat.

Sebanyak 65 persen angka kasus Covid-19 di Jawa Timur disumbang dari Surabaya, Sidoarjo, dan Gresik. Yang mana, ketiga daerah ini juga akan menggelar Pilkada.

Nyalla mengingatkan bahwa negara tidak akan bubar hanya karena pilkada ditunda.

Halaman
12
Penulis: Bobby Constantine Koloway
Editor: Parmin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved