Wawancara Eksklusif Dengan Wakil Bupati Gresik Terkait Pencalonannya di Pilkada Gresik 2020

Bagaimana sebenarnya Qosim menanggapi peluangnya menjelang Pilkada Gresik 2020? Ini wawancara eksklusifnya...

Wawancara Eksklusif Dengan Wakil Bupati Gresik Terkait Pencalonannya di Pilkada Gresik 2020
surabaya.tribunnews.com/Mohammad Romadoni
(foto dok) Wabup Gresik, M Qosim, saat berbicara di sosialisasi program adipura. 

SURYA.co.id | GRESIK - Wakil Bupati Gresik, Mohammad Qosim masuk dalam bursa calon Bupati Gresik untuk Pilkada Gresik 2020 mendatang. 

Ketua DPC PKB Kabupaten Gresik ini memiliki peluang cukup besar untuk turun gelanggang di Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Gresik 2020 dengan perolehan 13 kursi.

Bagaimana sebenarnya Qosim menanggapi peluangnya menjelang Pilkada Gresik 2020? Surya berkesempatan melakukan wawancara langsung di sela-sela kesibukannya di Rumah Dinas Wakil Bupati Gresik di Jalan Basuki Rahmat No.6-24, Kebungson.

Berikut wawancara Surya dengan Wabup Qosim :

Banyak orang yang membicarakan peluang anda maju sebagai Bakal Calon Bupati (Bacabup). Sedangkan anda tidak pernah mendeklarasikan maju. Sebenarnya seperti seperti apa kesiapan anda untuk maju pada Pilkada Gresik 2020?

Jadi begini, background saya dari Madrasah. Konteks agama selalu melandasi hidup saya. Dalam konteks agama Rasulullah pernah menyampaikan manusia itu kalau urusan jawaban semua rebutan. Padahal nanti di akhirat mereka menangis mempertanggungjawabkan amanah itu. Karena itu saya bukan jual mahal atau mengangkat martabat. Saya hanya etika saja sampai saat ini dengan DPP belum ditugasi. Saya tidak menawarkan diri saya. Karena saya adalah ketua organisasi kebetulan organisasi politik kursinya paling banyak. Rekan-rekan DPC maupun PAC itu meminta dan mendorong saya agar maju.

Lantas, bagaimana sikap anda telah mendapat dukungan dari internal partai yang anda pimpin?

Saya ikhtiar, kemudian konsultasi kepada DPW, kemudian DPP dan komunikasi dengan pak Bupati Sambari. Bagaimana juga saya ini gandengannya pak Sambari. Ibarat seorang istri, saat mau melangkah harus pamit dengan beliau. Setelah unsur itu saya sowani, semuanya oke monggo memberikan dukungan dan doa restu.

Kemudian bagaimana langkah anda setelah mendapat dukungan dari internal partai dan Bupati?

Saya menentukan sikap datang ke beberapa partai. Sesungguhnya secara pribadi saya tidak punya ambisi karena keyakinan di agama saya jangan mencari jabatan. Karena jabatan tanggungjawabnya besar. Tetapi karena teman-teman mendukung, mensupport bahkan meminta sehingga saya konsultasi ternyata semua pihak merestui. Jadilah saya mendaftar di beberapa partai. PDIP sudah, Golkar sudah, Gerindra sudah di Nasdem sudah. Andaikata nanti partai Demokrat membuka pendaftaran saya juga akan daftar.

Halaman
123
Penulis: Willy Abraham
Editor: Eben Haezer Panca
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved