Berita Gresik

Makna Filosofi Tugu Lontar Hasil Kerjasama Pemkab Gresik dengan PT Smelting

Kabupaten Gresik memiliki bangunan monumental baru, Tugu Lontar. Berada di perempatan Kebomas, Gresik, karya ini memiliki banyak makna filosofi.

Makna Filosofi Tugu Lontar Hasil Kerjasama Pemkab Gresik dengan PT Smelting
SURYA.co.id/bobby constantine koloway
Kabupaten Gresik memiliki bangunan monumental baru, Tugu Lontar. Berada di perempatan Kebomas, Gresik, karya ini memiliki banyak makna filosofi. 

SURYA.co.id | GRESIK - Kabupaten Gresik memiliki bangunan monumental baru, Tugu Lontar. Berada di perempatan Kebomas, Gresik, karya ini memiliki banyak makna filosofi.

Menurut Kepala Bagian Humas dan Protokol Pemkab Gresik Sutrisno, Tugu tersebut dibangun sejak 3 Desember 2018 lalu. Berdasarkan penjelasannya, bangunan ini merupakan hasil kerjasama antara Pemkab Gresik dengan PT Smelting

"Seluruh pembiayaan pembangunan dicukupi oleh PT Smelting," kata Sutrisno dikonfirmasi di acara peresmian di Gresik, Rabu (7/8/2019).

Pembangunan Tugu Lontar diharapkan bisa menjadi bangunan baru yang mempercantik Kota Gresik. Selain itu, Tugu Lontar menjadi penanda semangat bersama dalam mencapai kemajuan yang dinamis.

"Serta, memberi warna baru pada perkembangan Kota Gresik,” ujar Sutrisno.

Tugu Lontar dirancang Ir Daniel Mirmanoe Candra Sujanto. Arsitek lulusan Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya ini juga dikenal sebagai perancang Tugu Pelangi Surabaya.

Tugu Lontar atau Sculpture Lontar merupakan karya seni kontemporer yang menggabungkan dua tema dari dua kebudayaan yang berbeda. Yakni, daun lontar dari Indonesia dan Kirigami dari Jepang.

Lontar adalah salah satu media tulis yang menjadi sejarah kebudayaan Indonesia yang sangat tinggi pada zamannya.

Perlu diketahui, tanaman daun Lontar tumbuh di Gresik sampai sekarang. Sedangkan Kirigami merupakan seni memotong dan melipat yang menjadi bagian dari kebudayaan Jepang.

Ada empat elemen penting di dalam Tugu Lontar. Pertama, Puncak Lontar terbuat dari kuningan berwarna emas. Hal ini melambangkan kemakmuran.

Halaman
123
Penulis: Bobby Constantine Koloway
Editor: Parmin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved