Pemberantasan Korupsi

9 Pegawai Bank Jatim Jombang Terbukti Gelapkan Rp 19 Miliar, Vonisnya Seringan Ini

#SIDOARJO - Para pegawai Bank Jatim itu terbukti melakukan korupsi berupa kredit fiktif Kredit Usaha Rakyat (KUR) sebesar Rp 19 miliar.

9 Pegawai Bank Jatim Jombang Terbukti Gelapkan Rp 19 Miliar, Vonisnya Seringan Ini
irwan
Para terdakwa penggelapan uang Rp 19 miliar dari Bank Jatim Cabang Jombang: Fitriyah Mayasari, Andina Hapsari, Ginanjar Triono, Wiwik Sukesi, Hafied Wijayana, Suci Rahayu, Wahyuni Yudiarini, Hasan Sadzili dan Fitri Juni Astuti, saat di Pengadilan Tipikor Surabaya, 20 Juli 2016. 

SURYA.co.id | SIDOARJO - Sebanyak sembilan pegawai Bank Jatim (BJ) Cabang Jombang divonis 1 tahun penjara, Rabu (20/7/2016).

Vonis ini dikeluarkan Ketua Majelis Hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Surabaya di Waru, Sidoarjo, setelah terbukti melakukan korupsi berupa kredit fiktif Kredit Usaha Rakyat (KUR) sebesar Rp 19 miliar.

Ketua Majelis Hakim Pengadilan Tipikor Surabaya, Jalili Sahrin, mengatakan para terdakwa terbukti menggelapkan dana 55 debitur BJ Jombang dengan mengatasnamakan para debitur tersebut untuk menarik uang kredit sebesar puluhan hingga ratusan juta rupiah.

"Dari alat bukti dan fakta persidangan dalam dakwaan Jaksa Penuntut Umum (JPU), para terdakwa terbukti melakukan kredit fiktif tersebut," kata Jalili.

Kendati terbukti, Jalili malah menghukum sembilan terdakwa ini 1 tahun penjara. Bahkan, para terdakwa ini bisa bebas lebih cepat enam bulan jika membayar subsider sebesar Rp 600 juta. Padahal, JPU menuntut hukuman 9 tahun penjara dalam dakwaannya.

Jalili beralasan vonis tersebut setelah melakukan pertimbangan bahwa para tersangka tak menggunakan dan menikmati hasil uang penggelapan tersebut.

"Hal ini menjadi pertimbangan penentuan vonis," sambungnya.

Kuasa hukum salah satu terdakwa, Ignatius Boli Lasan, menggaris bawahi pernyataan hakim yang mengatakan para terdakwa tak menikmati hasil penggelapan tersebut. Dijelaskan, bukan hanya tak menikmati, melainkan hanya dijadikan korban.

"Klien saya ini hanya pegawai rendahan di BJ Jombang. Harusnya penyidik dan jaksa membidik yang memiliki wewenang. Hakim saja bilang klien saya tak menikmati uangnya," tandas Lasan.

Kendati demikian, Lasan masih pikir-pikir terhadap putusan tersebut. Ia akan berdiskusi dengan kliennya, Wiwik Sukesi, terkait menerima putusan tersebut atau melakukan banding.

Halaman
12
Penulis: Irwan Syairwan
Editor: Yuli
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved