Kilas Balik

Firasat Sebelum Lengsernya Soeharto - Palu Sidang Mendadak Patah, Bu Tien Pernah Beri Pesan Penting

Sebelum Soeharto mundur dari presiden pada 21 Mei 1998, sempat terjadi sebuah 'firasat' yang menandakan presiden Soeharto akan lengser. Simak kisahnya

Firasat Sebelum Lengsernya Soeharto - Palu Sidang Mendadak Patah, Bu Tien Pernah Beri Pesan Penting
Kolase Tribun Bogor
soeharto 

SURYA.co.id - Sidang Paripurna ke-5 pada 11 Maret 1998 menandai terpilihnya lagi Soeharto menjadi Presiden untuk ketujuh kalinya

Sebagai pimpinan sidang, Harmoko menutup sidang dengan mengetukkan palu sebanyak tiga kali.

Namun, saat itu palu sidang mendadak patah saat diketukkan.

Seperti dikutip dalam buku 'Berhentinya Soeharto: Fakta dan Kesaksian Harmoko', karya Firdaus Syam (2008).

Kepala palu terlempar ke depan meja jajaran anggota MPR.

"Begitu palu sidang saya ketukkan, meleset, bagian kepalanya patah, kemudian terlempar ke depan...," ungkap Ketua DPR-MPR periode 1997-1999 Harmoko

Kejadian tersebut sedikit membuat Harmoko kaget.

Baca: Rahasia di Balik Kehebatan China Raih Juara Umum Asian Games 9 Kali, Begini Perlakuannya ke Atlet

Baca: Beredar Kabar Chat di WhatsApp (WA) & Ponsel Kita Disadap oleh Pemerintah, Kominfo: Ini Adalah Hoax

Baca: Kisah Agus Hermoto Prajurit Kopassus Penyandang Bintang Sakti, Rela Disiksa & Kehilangan Kaki Kiri

Sebab, insiden patahnya palu sidang ini pertama kali terjadi dalam sejarah persidangan MPR yang sudah berlangsung bertahun-tahun.

"Bahwa hati saya bertanya-tanya," ujar Harmoko.

Usai sidang, seperti biasa pula, Harmoko mendampingi Presiden Soeharto meninggalkan ruang sidang paripurna.

Halaman
1234
Penulis: Putra Dewangga Candra Seta
Editor: Eben Haezer Panca
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved