Lebaran 2016

Kupat Ketek, Kuliner Khas Lebaran Ketupat di Gresik, Rasanya lebih Gurih dari Ketupat Biasa

“Kupat Ketek dimasak menggunakan Air Ketek sampai sekitar 5 jam. Airnya inilah yang diambil dari tempat khusus,”

Kupat Ketek, Kuliner Khas Lebaran Ketupat di Gresik, Rasanya lebih Gurih dari Ketupat Biasa
surya/m taufik
TEKUN - Inem bersama saudaranya sibuk membuat Kupat Ketek di rumahnya, Selasa (12/7/2016). 

SURYA.co.id | GRESIK - Kupat yang dalam bahasa Indonesia berarti ketupat memang ada di berbagai daerah, terutama saat Lebaran Ketupat yang jatuh pada tujuh hari setelah Hari Raya Idul Fitri. Tapi Kupat Ketek, hanya bisa ditemukan di Gresik.

Secara fisik, ketupat ini bentuknya hampir sama dengan ketupat pada umumnya. Ada yang dibungkus menggunakan janur atau memakai daun lontar.

Yang membedakan Kupat Ketek dengan ketupat lain adalah bahan dan cara memasaknya.

Penganan ini bahan dasarnya adalah ketan. “Kalau ketupat pada umumnya kan memakai beras, seperti lontong,” ungkap Inem, pembuat Kupat Ketek di Desa Ngargosari, Kecamatan Kebomas, Gresik saat ditemui di kediamannya, Selasa (12/7/2016).

Sedangkan cara memasaknya, juga berbeda dengan ketupa pada umumnya. Ketupat umum dimasak dengan air untuk memasak.

“Kupat Ketek dimasak menggunakan Air Ketek sampai sekitar 5 jam. Airnya inilah yang sulit didapat, tidak ada di semua daerah,” sambung ibu 45 tahun tersebut di sela kesibukannya.

Tentang rasa, Kupat Ketek jauh lebih gurih dibanding ketupat lain. Dan cara makannya pun berbeda. Kupat Kepet dimakan dengan kelapa yang sudah diparut.

“Bukan menggunakan kuah atau lauk,” lanjut ibu dua anak ini.

Kuliner ini merupakan tinggalan nenek moyang di Gresik. Hanya saja, semakin hari semakin jarang yang melestarikannya. Bahkan, sekarang tidak sudah jarang warga Gresik sendiri yang tahu keberadaan Kupat Ketek.

Pembuatnya juga terus berkurang. Di kampung tempat tinggal Inem sendiri, beberapa puluh tahun silam ada sekitar enam orang.

Halaman
123
Penulis: M Taufik
Editor: Parmin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help