Breaking News:

Advertorial

Pertamina Terus Agresif Sosialisasikan Usaha Pertashop untuk Wilayah Rayon V

Pertashop merupakan produk lembaga penyalur yang ditujukan untuk memenuhi kebutuhan energi dalam bentuk BBM yang berkualitas bagi masyarakat

Penulis: Sri Handi Lestari | Editor: Cak Sur
Istimewa
Talkshow Pertashop Kolaborasi Energi Negeri yang digelar secara live virtual bersama Harian Surya dan Tribun Jatim Network, Kamis (12/8/2021). 

SURYA.CO.ID, SURABAYA - PT Pertamina (Persero) terus agresif mengenalkan produk Pertashop di berbagai wilayah di Jawa Timur (Jatim). Pertashop merupakan produk lembaga penyalur yang ditujukan untuk memenuhi kebutuhan energi dalam bentuk BBM yang berkualitas bagi masyarakat yang lokasinya masih belum tercapai dan memiliki keterbatasan akses menuju SPBU Pertamina.

Sales Branch Manager Rayon V Surabaya PT Pertamina, Adri Angga Aditya mengatakan, saat ini secara nasional di wilayah Kecamatan hingga pedesaan di Indonesia, hanya dilayani oleh sekitar 50 persen Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU).

"Selanjutnya sekitar 50 persen ini potensial sekali untuk dilayani dengan Pertashop. Nah kami mengajak para pengusaha untuk menjadi investor atau mitra kami dalam mengembangkan usaha Pertashop ini," kata Adri dalam kegiatan talkshow Pertashop Kolaborasi Energi Negeri yang digelar secara live virtual bersama Harian Surya dan Tribun Jatim Network, Kamis (12/8/2021).

Untuk wilayah Rayon V yang meliputi Tuban, Bojonegoro, Lamongan, Gresik, Jombang, Mojokerto, Sidoarjo, Kota Surabaya dan empat kabupaten di Pulau Madura, memiliki potensi yang besar dalam menghadirkan Pertashop.

"Secara pasar, jumlah penduduk di daerah pedesaan dan kecamatan yang ada di daerah ini, cukup besar. Misalnya saja satu desa dengan jumlah KK (Kepala Keluarga) 750 orang dan memiliki minimal satu unit sepeda motor, sudah bisa menjadi pasar yang potensial untuk ada Pertashop," jelas Adri.

Pertashop yang ditawarkan Pertamina kepada mitra, saat ini ada tiga pilihan. Yaitu Gold, Platinum dan Diamond.

Khusus untuk gold, kapasitas tangki bisa mencapai 2.000 liter per hari. Dengan target penjualan minimal 400 liter per hari dengan keuntungan Rp 850 per liter.

"Dengan minimal ini saja, keuntungan per hari bisa mencapai Rp 340.000. Per bulan dan per tahun tinggal dikalikan saja dan untuk modal Gold ini sekitar Rp 500 juta, bisa BEP (Break Event Point) atau balik modal dalam 4-5 tahun," jelas Adri.

Namun bila bisa mencapai 1.000 liter per hari bisa BEP dalam waktu yang lebih cepat. Dan itu terjadi di beberapa usaha Pertashop yang sudah operasional di beberapa titik.

Untuk pelaku usaha, Adri menyebut, saat ini bisa untuk pemilik usaha yang sudah Badan Hukum, koperasi, UD dan CV serta Badan Usaha Milik Desa (BUMDes).

Saat ini untuk mendirikan Pertashop dan mendapatkan mitra, Pertamina telah mendapatkan dukungan dari Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Perekonomian, Kementerian Koperasi dan UMKM, serta mitra bonafit, seperti Hiswanamigas, HIPMI, REI, Perguruan Tinggi dan Pondok Pesantren.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved