Berita Bangkalan

Over Capacity RS dan Kurangnya Tenaga Kesehatan Jadi Pembahasan Utama Rakor di Bangkalan

Semula hanya ada sekitar 12 kasus Covid-19 baru, namun meningkat menjadi 322 kasus.

Penulis: Luhur Pambudi | Editor: Titis Jati Permata
tribun jatim/luhur pambudi
Menteri Kesehatan (Menkes-RI) Budi Gunadi Sadikin, dan Kepala Badan Nasional Penanggulan Bencana (BNPB-RI) Letjen TNI Ganip Warsito usai rapat koordinasi Penanganan Covid-19 di Pendapa Agung, Bangkalan, Selasa (8/6/2021). 

SURYA.CO.ID, BANGKALAN - Bupati Bangkalan, R. Abdul Latif Amin Imron mengatakan, wilayah yuridisnya mengalami peningkatan kasus Covid-19 beberapa hari terakhir.

Berdasarkan catatan Dinas Kesehatan (Dinkes) Bangkalan, semula hanya ada sekitar 12 kasus Covid-19 baru, namun meningkat menjadi 322 kasus.

Peningkatan kasus baru tersebut, terjadi di empat kecamatan. Yakni Kecamatan Arusbaya, Geger, Klampis, dan Bangkalan.

Menyiasati hal tersebut, Abdul Latif mengaku telah mempersiapkan sejumlah fasilitas pelayanan kesehatan (Fasyankes) dan menggencarkan mekanisme testing melalui screening pengendara di Jembatan Suramadu.

Berdasarkan data yang dihimpunnya. Mekanisme penyekatan Jembatan Suramadu dan Pelabuhan Kamal, yang dimulai sejak Senin (7/6/2021), telah menjangkau 1.364 orang warga untuk menjalani tes kesehatan; rapid test antigen.

Hasilnya, 28 orang teridentifikasi reaktif. Setelah dilakukan swab test PCR, ternyata delapan orang diantaranya terkonfirmasi positif Covid-19.

Baca juga: Cara Cek Hasil SBMPTN 2021 dan Solusi jika Nomor Pendaftaran Hilang atau Lupa

Baca juga: Ini Deretan Pencapaian Kinerja Gus Ipul-Mas Adi 99 Hari Memimpin Kota Pasuruan

"Tadi akses Suramadu dan Pelabuhan Kamal, dengan hasil akses Suramadu jumlah orang yang dilakukan rapid antigen," ujarnya usai rapat koordinasi Penanganan Covid-19 di Pendapa Agung, Bangkalan, Selasa (8/6/2021).

Sedangkan, untuk screening terhadap tenaga kesehatan (nakes) di fasyankes yang ada di Bangkalan tercatat sedikitnya 76 orang nakes terkonfirmasi positif Covid-19.

Rinciannya, 50 orang terkonfirmasi positif Covid-19, dari data awal. Kemudian ditambah, 26 orang nakes dari RSUD Syamrabu.

"Total ada 76 nakes kita positif terkonfirmasi. Termasuk tiga nakes yakni dokter, bidan, dan perawat yang meninggal. Ada juga yang sembuh tapi belum kami total,” ungkap Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Bangkalan, Sudyo.

Sementara itu, Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa mengatakan, pihaknya telah melakukan koordinasi dengan RSUD Syarifah Ambami Rato Ebu (Samrabu), untuk melakukan mekanisme rujukan penanganan pasien ke RSU dr Soetomo, mengingat jarak Bangkalan ke Surabaya terbilang dekat.

Ia juga mengimbau pada fasyankes; RS yang telah mencapai Bed Occupancy Rate (BOR) 80 persen untuk segera merujuk ke RS lain yang menjadi penyangga layanan.

Istilahnya, merujuk, bukan menolak pasien. RS Samrabu ditetapkan oleh Tim Satgas Covid-19 memiliki enam RS penyangga.

Dua RS di antaranya adalah RSUD dr Soetomo dan RS Asrama Haji.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved