Breaking News:

Berita Gresik

Tak Kapok Jualan Miras, Emak-emak di Kabupaten Gresik Ini Kembali Berurusan dengan Polisi

Bukan hanya sekali ini perempuan paruh baya ini diciduk polisi. Setidaknya sudah dua kali dibawa ke Polsek Manyar dengan perkara yang sama.

Foto Istimewa Humas Polres Gresik
Kios jamu di Pongangan dirazia polisi, puluhan botol miras diangkut, Rabu (28/4/2021) malam. 

SURYA.CO.ID, GRESIK – Polsek Manyar Kabupaten Gresik melakukan razia minum keras (miras) di wilayah hukumnya untuk menjaga ketentraman masyarakat selama bulan suci Ramadhan 1442 Hijriah.

Kali ini, sebuah kios jamu didatangi petugas gabungan.

Kios jamu dan STMJ, lazimnya menjual jamu untuk kebugaran tubuh, justru disalahgunakan menjual minuman beralkohol tanpa izin edar.

Polisi tidak tinggal diam, bersama Koramil setempat, Kepala Desa serta tokoh masyarakat dan Banser melakukan operasi miras di kios jamu yang ramai diperbincangkan warga, Rabu (28/4/2021).

Milati Muniroh (45), warga Jalan KH. Syafi’i, Desa Pongangan pemilik kios jamu tidak bisa mengelak setelah petugas gabungan menemukan puluhan botol minum beralkohol disembunyikan di tumpukan pakaian hingga dalam lemari.

Ia berdalih menjual minuman itu untuk menghidupi keluarganya.

Namun menurut tokoh agama, warga sekitar terlanjur kesal.

Bukan hanya sekali ini perempuan paruh baya ini diciduk polisi.

Setidaknya sudah dua kali dibawa ke Polsek Manyar dengan perkara yang sama.

Baca juga: Tampang Pembunuh Bocah 4 Tahun di Ambunten Kabupaten Sumenep, Masih Berkerabat dengan Korban

Baca juga: Ibu Hamil Ikut Berpuasa, Ini Tiga Hal yang Perlu Diperhatikan

Baca juga: Legislator dan OJK Gelar Penyuluhan Jasa Keuangan, Dilakukan Secara Door to Door

Kapolres Gresik AKBP Arief Fitrianto melalui Kapolsek Manyar Iptu Bima Sakti Pria Laksana, mengatakan wilayah hukumnya harus kondusif dari potensi gangguan Kamtibmas selama Ramadhan ini.

Alumni Akpol 2013 itu menyebut, ditemukan 87 botol AM, 2 botol anggur K, 4 botol bir putih dan 3 botol minuman S. Pemilik kios diganjar Tipiring, barang bukti pun disita.

“Selain mencegah terjadinya aksi kejahatan dari pengaruh negatif Miras, kegiatan ini juga cipta kondisi selama bulan Ramadhan. ketentraman masyarakat jadi prioritas kami.” tandas Bima Sakti ketika dikonfirmasi, Kamis (29/4/2021).

Dia menjelaskan, operasi dan penertiban dilakukan di tempat yang diduga menjual Miras seperti kios jamu sebagai kedok. Pihaknya akan terus melakukan kegiatan serupa secara rutin untuk mencegah tindak kriminalitas.

“Kami ingin memastikan situasi Manyar tetap aman dan kondusif.” pungkasnya.

BACA BERITA GRESIK LAINNYA

Penulis: Willy Abraham
Editor: Titis Jati Permata
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved