Breaking News:

Kapal Selam Nanggala Hilang

AL Singapura Sudah Datang, Malam Ini Kapal Selam MV Swift Rescue dan Pesawat AS Tiba

Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI, Mayjen TNI Achmad Riad mengungkapkan lima personel militer Singapura sudah merapat ke KRI dr Soeharso-990

surya/haorrahman
KRI dr Soerharso bersandar di Pelabuhan Tanjung Wangi untuk pengisian bahan bakar, Jumat (23/4) malam. 

SURYA.co.id I JAKARTA - Personil Angkatan Laut (AL) sudah tiba dan bergabung di KRI dr Soeharso untuk misi pencarian kapal selam Nanggal yang hilang kontak di perairan Bali.

Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI, Mayjen TNI Achmad Riad mengungkapkan lima personel militer Singapura sudah merapat ke KRI dr Soeharso-990 guna membantu pencarian kapal selam KRI Nanggala-402.

"Tim Angkatan Bersenjata Singapura berupa lima personel sudah on board di KRI Soeharso," ujar Riad dalam konferensi pers di Bali, dikutip dari kanal Youtube Puspen TNI, Jumat (23/4/2021).

Kehadiran lima personel militer Singapura ini sekaligus menanti kedatangan kapal penyelamat kapal selam milik Angkatan Laut Singapura (RSN) MV Swift Rescue.

MV Swift Rescue sendiri dijadwalkan akan tiba malam ini. Selain itu, TNI juga sudah mendapat tambahan kekuatan dengan kehadiran tim dari pesawat P-8 Poseidon yang didatangkan dari Amerika Serikat (AS).

Sedangkan unit pesawatnya sendiri dijadwalkan tiba malam ini. "Tim dari Poseidon yang nanti akan sebagai operator ataupun membantu P-8 Poseidon Amerika dari US Airforce yang mudah-mudahan bisa datang malam atau dini hari nanti, akan membantu proses pencarian, timnya sudah datang di sini, tadi untuk berkoordinasi," terang Riad.

Baca juga: Cerita Eks Komandan Nanggala, Soal Peralatan, dan Kemampuan Awak Kapal, Semoga Selamat

Tak hanya dari dua negara tersebut, bantuan dari Malaysia dan Australia juga segera merapat. Adapun Malaysia mengirimkan MV Mega Bakti, sedangkan Australia mengerahkan HMAS Ballarat (FFH 155) dan HMAS Sirius (O 266).

Diketahui, KRI Nanggala-402 hilang kontak di perairan utara Bali, Rabu (21/4/2021), sekitar pukul 03.46 WIB. Kapal selam produksi Jerman tahun 1977 itu ditengarai mengalami black out atau mati listrik total saat penyelaman sehingga kapal tersebut diperkirakan jatuh di kedalaman sekitar 600-700 meter dari permukaan laut.

Di dalam kapal tersebut, terdapat 53 awak kapal yang terdiri dari 49 anak buah kapal, 1 komandan satuan, dan 3 personel arsenal.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "5 Personel Militer Singapura Sudah Merapat ke KRI dr Suharso Bantu Cari Kapal Selam Nanggala"

Editor: Suyanto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved