Berita Gresik

Pembunuh Wanita di Gresik setelah Tewas Jasadnya Dibuat Fantasi Bercinta Dituntut 15 Tahun Penjara

Terdakwa Shalahuddin Alayubi kembali ditahan seusai menjalani sidang tuntutan di Pengadilan Negeri Gresik, Selasa (18/2/2020).

surya.co.id/sugiyono
DITAHAN - Terdakwa Shalahuddin Alayubi kembali ditahan seusai menjalani sidang tuntutan di Pengadilan Negeri Gresik, Selasa (18/2/2020). 

SURYA.co.id | GRESIK - Terdakwa Shalahuddin Alayubi (24) (rompi merah), warga Perum Banjarsari, Kecamatan Cerme, Gresik dituntut 15 Tahun penjara. 

Jaksa Budi Prakoso, dalam persidangan di Pengadilan Negeri Gresik, Selasa (18/2/2020), menguraikan  terdakwa terbukti melakukan perampasan barang milik korban almarhum Hadryl Chairun Nisa' (25), warga Dusun Ngering RT02 RW01 Desa Sukoanyar, Kecamatan Cerme, Gresik.

Selanjutnya, untuk memuluskan kejahatannya, korban dicekik sampai tewas.

Kemudian, untuk melampiaskan nafsunya, terdakwa melakuka fantasi bercinta di atas tubuh korban yang sudah sekarat di area cafe, Selasa (10/9/2019) sekitar pukul 18.30 WIB.

Kafe tersebut berada di  Jalan Raya Cerme, Desa Banjarsari Kecamatan Cerme, Kabupaten Gresik.

Dalam persidangan yang dipimpin Majelis Hakim Pengadilan Negeri (PN) Gresik Eddy, jaksa Budi menegaskan bahwa terdakwa Ayub telah melanggar Pasal 365 Ayat (1) KUHP.

"Memohon majelis hakim menjatuhkan pidana penjara selama 15 tahun," tandas jaksa Budi.

Atas tuntutan itu, terdakwa hanya diam. Sedangkan penasehat hukumnya akan mengajukan pembelaan pada pekan depan.

Setelah, persidangan  terdakwa langsung dibawa petugas melalui pintu belakang.

Penulis: Sugiyono
Editor: Parmin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved