Tersambar Petir Saat Terima Telepon di Bawah Pohon, Dada dan Paha Pria Ini Hangus, Langsung Tewas

Peristiwa nahas menimpa Dona Nenoliu (22) yang Tersambar Petir gara-gara menerima telepon saat hujan turun.

Tersambar Petir Saat Terima Telepon di Bawah Pohon, Dada dan Paha Pria Ini Hangus, Langsung Tewas
Ist
Ilustrasi. Tersambar Petir Saat Terima Telepon di Bawah Pohon, Dada dan Paha Pria Ini Hangus, Langsung Tewas 

SURYA.co.id | KUPANG - Peristiwa nahas menimpa Dona Nenoliu (22) yang Tersambar Petir gara-gara menerima telepon saat hujan turun. 

Dona meninggal seketika dengan dada dan paha dalam kondisi hangus. Begitu juga pohon asam tempatnya berteduh saat menerima telepon.

Orang tua Dona, Mikael Nenoliu membenarkan peristiwa nahas tersebut yang terjadi pada Senin (2/12/2019).

Mikael pun menceritakan kronologis kejadian yang menimpa anaknya.

Menurut Mikael, Dona yang masih lajang itu sedang dalam perjalanan pulang dari Panite menuju rumahnya di Desa Mio seusai berobat.

Dalam perjalanan tersebut, tiba-tiba hujan turun. Dona bersama ibu dan kedua adiknya memilih berteduh sejenak di salah satu rumah kosong.

Saat berteduh, muncul panggilan telepon masuk di handphone milik Dona.

Dona pun langsung mencari lokasi yang terdapat sinyal baik untuk menerima teleponnya ke pinggir jalan, tepatnya di bawah pohon asam.

Sarci Tanu sedang memeluk jenazah anaknya yang tewas disambar petir, Senin (2/12/2019) siang.
Sarci Tanu sedang memeluk jenazah anaknya yang tewas disambar petir, Senin (2/12/2019) siang. ((ISTIMEWA via Pos-Kupang.com))

Sesaat kemudian, tiba-tiba petir menyambar tubuh korban.

"Kejadiannya cepat sekali pak. Istri saya juga tidak lihat waktu anak saya disambar petir. Istri saya kaget lihat anak saya sudah terjatuh ke tanah dan tidak sadarkan diri," kisah Mikael.

Halaman
123
Editor: Iksan Fauzi
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved