Advertorial

Wagub Emil Berbagi Konsep Membangun Daerah ke Generasi Muda di IdeaFest 2019

Emil Elestianto Dardak berbagi pengalaman dalam konsep membangun daerah yang pernah dan sedang ia jalani di festival kreatif bertajuk IdeaFest 2019

Wagub Emil Berbagi Konsep Membangun Daerah ke Generasi Muda di IdeaFest 2019
Istimewa/Humas Pemprov Jatim
Wakil Gubernur Jawa Timur, Emil Elestianto Dardak berbagi pengalaman dalam konsep membangun daerah yang pernah dan sedang ia jalani kepada para anak muda di festival kreatif bertajuk IdeaFest 2019, di Plenary Hall, Jakarta Convention Centre (JCC), Jakarta, Jumat (4/10/2019) sore. 

SURYA.co.id | JAKARTA - Wakil Gubernur Jawa Timur, Emil Elestianto Dardak berbagi pengalaman dalam konsep membangun daerah yang pernah dan sedang ia jalani.

Konsep tersebut ia bagikan kepada para anak muda di festival kreatif bertajuk IdeaFest 2019 yang diselenggarakan di Plenary Hall, Jakarta Convention Centre (JCC), Jakarta, Jumat (4/10/2019) sore.

Di hadapan para kaum millenial, pria yang sering disapa Emil itu menyampaikan berbagai konsep penting yang harus dipegang oleh para anak muda. Sebagai generasi muda bangsa, mereka harus menyadari bahwa dirinya memiliki peran penting dalam membangun kehidupan berbangsa dan bernegara, khususnya di era disrupsi saat ini.

Sebagai wakil pemerintah, Emil memberikan perhatian serius terhadap pola pembangunan daerah, khususnya di era saat ini.

Beberapa tren disrupsi yang terjadi di antaranya seperti adanya sharing economy, artificial intelligence, internet of things, additive manufacturing, advanced materials serta gig economy.

“Saya merasa bahwa government domain harus mulai masuk ke area tersebut. Karena pemerintah yang punya perhatian terhadap hal-hal itulah yang bisa meng-accelerate Indonesia pada era disrupsi ini,” ungkapnya.

Emil menambahkan, salah satu perspektif nusantara yang menarik yaitu bahwa Indonesia memiliki 17 ribu pulau yang dipersatukan oleh lautan dan bukan sebaliknya.

Posisi tersebut, mampu memberikan paradigma baru bagi Indonesia dalam mendesain pembangunan suatu daerah. Di mana, akan ada poros maritim dunia, revolusi information age, dengan dukungan koneksivitas domestik dan daya saing logistik.

“Dengan paradigma baru seperti ini maka daerah memiliki peran yang lebih besar untuk bisa menjadi ekonomi driver,” ungkap mantan Bupati Trenggalek ini.

Dirinya menjelaskan, bahwa dalam membangun sebuah daerah terdapat konteks lokal, di mana masyarakatnya yang tidak tinggal di kota besar semuanya ingin menjadi affluent society.

Halaman
12
Editor: Cak Sur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved