Berita Kediri

Pertama Terjadi di Indonesia, Perusahaan Beri Uang Pembebasan Lahan untuk Bangun Bandara

Khusus warga terdampak yang tanahnya terkena pembangunan Bandara Kediri juga mendapatkan prioritas dapat sertifikat di lokasi tanah penggantinya.

Pertama Terjadi di Indonesia, Perusahaan Beri Uang Pembebasan Lahan untuk Bangun Bandara
SURYA.co.id/Didik Mashudi
Warga masyarakat terdampak pembangunan Bandara Kediri mendapatkan pembagian sembako usai bertemu rombongan Menko Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan di SKG Grogol, Sabtu (31/8/2019). 

SURYA.co.id | KEDIRI - Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi mengungkapkan baru pertama kali di Indonesia ada perusahaan besar yang memberikan uangnya untuk membangun bandar udara (bandara).

"Gudang Garam memberikan uangnya untuk membebaskan tanah dan membangun (bandara). Ini pertama kali di Indonesia," ungkap Budi Karya Sumadi usai mendamping Menko Kemaritiman, Luhut Binsar Panjaitan bertemu ratusan warga terdampak pembangunan Bandara Kediri di SKG Grogol, Sabtu (31/8/2019).

Peletakan Batu Pertama Bandara Kediri Dipastikan Januari 2020

Dijelaskan Budi Karya Sumadi, selama ini pembangunan bandara selalu dilakukan pemerintah. Sedangkan PT Gudang Garam Tbk memberikan dana untuk membebaskan tanah dan membangun bandara.

"Ini satu-satunya dan pertama kali di Indonesia. Kami berharap menjadi contoh di tempat yang lain. Kalau ada orang kaya bangunlah bandara di daerahnya," harapnya.

Menteri Perhubungan juga menyampaikan proyek Bandara Kediri harus didukung karena banyak memberikan kesempatan kerja serta memberi nilai tambah bagi masyarakat.

"Dengan adanya bandara, Kediri akan punya keunggulan komparatif dibanding daerah lain," tambahnya.

Pada saat bandara sudah beroperasi akan menunjang pariwisata di daerah menjadi lebih maju lagi. Apalagi di Kediri banyak tempat wisata yang layak dikunjungi.

Sementara DR Sofyan Jalil, Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR) di hadapan warga terdampak menjanjikan tahun depan desa-desa yang ada di sekeliling bandara akan mendapatkan prioritas sertifikat tanah.

"Kita prioritas supaya tahun depan tanahnya sudah dapat sertifikat semuanya," jelasnya.

Khusus warga terdampak yang tanahnya terkena pembangunan bandara juga mendapatkan prioritas dapat sertifikat di lokasi tanah penggantinya.

Halaman
123
Penulis: Didik Mashudi
Editor: Cak Sur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved