Pedasnya Harga Cabai Rawit Picu Inflasi di Kota Malang

Pedasnya harga cabai rawit menyebabkan sejumlah daerah mengalami inflasi. Salah satunya dalah kota Malang.

Pedasnya Harga Cabai Rawit Picu Inflasi di Kota Malang
surya.co.id/rifky edgar
Bonasri, pedagang sayuran di Pasar Klojen, Kota Malang saat merapikan cabai rawit dagangannya. 

SURYA.co.id | MALANG - Kota Malang mengalami inflasi sebesar 0,20 persen pada bulan Juli 2019. Komoditi penyumbang inflasi tertinggi di kota bunga itu adalah cabai rawit.

Kepala BPS Kota Malang, Sunaryo menuturkan kenaikan cabai rawit mencapai 151 persen. Kenaikan tersebut mempengaruhi inflasi sebesar 0,18 persen.

"Tidak hanya di Kota Malang tapi kenaikan ini memberikan dampak secara nasional," tutur Sunaryo, Kamis (1/8/2019).

Selain cabai rawit, komoditi yang turut andil dalam inflasi Kota Malang adalah daging ayam ras, cabai merah dan emas perhiasan. Pada bulan ini, inflasi Kota Malang menjadi tertinggi keempat dibawah Jember.

Sementara itu barang yang menahan laju inflasi adalah angkutan udara, bawang putih, tomat sayur, mujair dan bawang merah.

Selain di Malang, harga cabai rawit juga memicu inflasi di Jember. 

Berdasarkan rilis Badan Pusat Statistik (BPS) Jember, bulan Juli 2019, Kabupaten Jember mengalami inflasi sebesar 0,24 persen.

Komoditas penyumbang inflasi antara lain cabai rawit, udang basah, daging ayam ras, emas perhiasan, dan cabai merah.

"Cabai rawit dan daging ayam ras yang jadi pemicu cukup tinggi. Ini seperti kita prediksi bulan kemarin. Meskipun bulan sebelumnya ayam penyebab deflasi, sekarang jadi penyumbang inflasi," ujar Kepala BPS Jember Arif Joko Sutejo saat rilis bulanan di Kantor BPS Jember, Kamis (1/8/2019).

Seperti diberitakan SURYA.co.id, pada Juli lalu harga cabai rawit melambung tinggi hingga mencapai Rp 80 ribu per kilogram.

Halaman
12
Editor: Eben Haezer Panca
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved