Berita Tulungagung

Kisah Memilukan, Siswa Ini Dikucilkan karena Ketahuan Positif HIV

Saat Gigih kembali ke sekolah itulah terjadi aksi penolakan. Seluruh teman-temannya menolak masuk ke ruang sekolah.

Kisah Memilukan, Siswa Ini Dikucilkan karena Ketahuan Positif HIV
surya/IST
Virus HIV 

SURYA.co.id | TULUNGAGUNG - Gigih (10), nama samaran, harus mengalami hal yang sangat menyakitkan, dikucilkan oleh teman-temannya. Hal ini bermula saat Gigih ketahuan sebagai pengidap HIV.

Menurut salah satu perangkat desa di tempat tinggah Gigih, NK, belum diketahui dari mana siswa kelas IV SD ini tertular HIV. Sebelumnya tidak ada yang tahu jika Gigih mengidap virus yang memakan kekebalan tubuh ini.

Sampai kabar kondisi Gigih tersebar luas di antara teman-teman dan orang tua murid di SD tempatnya menimba ilmu.

“Sebenarnya anak ini sudah lama tidak masuk sekolah karena sakit. Beberapa hari lalu dia kembali ke sekolah,” tutur NK.

Saat Gigih kembali ke sekolah itulah terjadi aksi penolakan. Seluruh teman-temannya menolak masuk ke ruang sekolah.

Sikap para siswa ini atas saran orang tua masing-masing yang ketakutan terhadap Gigih. Bahkan mereka mengancam, jika Gigih tetap sekolah di SD itu, mereka semua akan pindah sekolah.

Mereka menuntut agar Gigih dikeluarkan dari sekolah, dan dipindahkan ke sekolah lain.

“Jadi pilihannya dua, mempertahankan anak ini atau mempertahankan siswa yang lain,” keluh NK.

Pelaksana Program Komisi Penggulangan Aids (KPA) Tulungagung, Ifada Nur Imaniar menyayangkan terungkapnya identitas Gigih.

Padahal KPA Tulungagung beserta perangkat desa dan para tenaga medis telah berusaha keras merahasiakan kondisinya. Menurut Ifada, justru ada saudara Gigih yang membocorkan kondisi anak ini.

Halaman
12
Penulis: David Yohanes
Editor: Fatkhul Alami
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved