Terpidana Korupsi & Orang Meninggal Masuk 200 Daftar Mubalig Rekomended, Menag Minta Maaf

Pro dan kontra tentang daftar 200 mubaligh atau dai rekomendasi Kementerian Agama RI masih bergulir.

Terpidana Korupsi & Orang Meninggal Masuk 200 Daftar Mubalig Rekomended, Menag Minta Maaf
youtube
Ustadz Abdul Somad tak masuk daftar 200 mubaligh yang direkomendasikan Kemenag RI. 

SURYA.CO.ID -  Pro dan kontra tentang daftar 200 mubaligh atau dai rekomendasi Kementerian Agama RI masih bergulir.

Sejumlah tokoh meminta agar daftar itu dicabut, bahkan sejumlah dai yang masih dalam daftar juga meminta namanya dicopot dari daftar.

Apalagi, belakangan terungkap daftar itu tidak update karena juga memasukkan nama terpidana korupsi dan mubaligh yang telah meninggal dunia tahun lalu.

Menteri Agama Lukman Hakim Saifudin akhirnya meminta maaf atas 'kegaduhan' akibat rilis daftar 200 mubaligh itu.

Menteri Lukman menegaskan bahwa daftar itu dalam rangka memberi pelayanan atas pertanyaan masyarakat yang membutuhkan nama mubalig. 

Hal ini dijelaskan politisi Partai Persatuan Pembangunan (PPP) tersebut dalam kesempatan live talkshow melalui sebuah stasiun televisi swasta.

"Ini bukan seleksi, bukan akreditasi, apalagi standardisasi. Ini cara kami layani permintaan publik," ujar Lukman, Senin (21/5/2018), seperti dikutip dari laman resmi Kemenag.go.id.

Menteri Agama, Lukman Hakim Saifuddin saat berbicara kepada awak media, Rabu (21/12/2016).
Menteri Agama, Lukman Hakim Saifuddin saat berbicara kepada awak media, Rabu (21/12/2016). (Tribunnews.com/M Zulfikar)

Menurut Lukman, daftar itu juga bukan dalam rangka memilah-milah penceramah.

Daftar dibuat sesuai dengan usulan beberapa kalangan yang sudah masuk ke Kementerian Agama dan akan terus diupdate. 

Untuk itu, dalam daftaar yang disampaikan, Kementerian Agama juga menyertakan nomor untuk aplikasi pesan WhatsApp yang bisa dijadikan sarana menyampaikan masukan.

Halaman
1234
Editor: Tri Mulyono
Sumber: Bangka Pos
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved