Berita Banyuwangi

Dengan Sistem Ini, Penyerapan Anggaran Banyuwangi Sudah Mencapai 50 Persen

Anas mengatakan, serapan APBD Banyuwangi saat ini sudah mencapai 50,03 persen dari total dana Rp2,8 triliun.

Dengan Sistem Ini, Penyerapan Anggaran Banyuwangi Sudah Mencapai 50 Persen
Surya/haorrahman
Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas. 

SURYA.co.id | BANYUWANGI - Pemerintah Kabupaten Banyuwangi terus mengoptimalkan penyerapan anggaran untuk memaksimalkan peran APBD dalam menggerakkan perekonomian.

Hingga awal Agustus, penyerapan APBD 2016 mencapai 50,03 persen.

Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas mengatakan, dalam situasi ekonomi yang penuh tantangan saat ini, penyerapan APBD cukup penting untuk menggerakkan perekonomian daerah.

Gelontoran dana APBD melalui beragam pekerjaan dan belanja daerah bisa menjadi stimulan ekonomi warga.

"Sesuai arahan Presiden Jokowi, belanja daerah harus dipacu. Salah satu kunci pertumbuhan ekonomi saat ini memang ada pada belanja Pemerintah, mengingat situasi ekonomi belum sepenuhnya pulih sehingga swasta masih cenderung wait and see, oleh karena itu pemda harus optimal dalam penyerapan anggaran," ujar Anas, Kamis (18/8/2016).

Anas mengatakan, serapan APBD Banyuwangi saat ini sudah mencapai 50,03 persen dari total dana Rp2,8 triliun.

Kinerja penyerapan anggaran ini lebih baik dibanding tahun lalu di mana pada periode yang sama penyerapan baru sebesar 43 persen.

Hal ini menunjukkan satuan kerja di Pemkab Banyuwangi berusaha keras memacu kinerja agar tidak molor dan sesuai dokumen pelaksanaan anggaran (DPA) masing-masing.

"Sejak awal tahun 2016, bahkan akhir 2015 lalu, memang saya bilang serapan harus dipacu karena kondisi ekonomi sedang penuh tantangan. Kalau APBD tak dipacu, ini akan susah. Selain itu, kami laksanakan berbagai strategi untuk menggerakkan ekonomi warga, di antaranya melalui pariwisata," ujarnya.

Dengan APBD yang terserap optimal, berbagai pekerjaan di masyarakat berjalan seperti pembangunan jalan, jembatan, sekolah, dan sebagainya.

Halaman
12
Penulis: Haorrahman
Editor: Musahadah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved