Berita Surabaya

Penghuni Rusunawa Urip Sumoharjo Berharap Tak Lagi Bayar Sewa Bulanan

Banyak yang tidak mampu bayar sewa dan kembali ke kampung, kemudian rumah disewakan atau dikontrakkan ke orang lain atau mahasiswa

Penghuni Rusunawa Urip Sumoharjo Berharap Tak Lagi Bayar Sewa Bulanan
surya/ahmad zaimul haq
Rusun Urip Sumoharjo di antara gedung tinggi difoto dari Hotel Santika Pandegiling, Surabaya, Rabu (27/4/2016). 

SURYA.co.id | SURABAYA – Rusunawa Urip Sumoharjo siang itu terlihat ramai dengan tingkah polah anak-anak yang berlarian di lorong.

Sedang beberapa orang tua, penghuni rusunawa, terlihat saling bercengkrama dan mengobrol.

Jumiati yang baru kembali dari pasar langsung menghampiri Nanik dan Dewi yang sedang mengobrol di bawah tangga sebelah timur rusun.

"Kami memang sudah akrab karena sama-sama sudah tinggal di sini sejak awal pembangunan tahun 1985," ujar Nanik, Rabu (27/4/2016).

Mereka adalah korban kebakaran pada 1982 yang meludeskan lebih dari 80 rumah berisi 120 kepala keluarga (KK) di Keputran dan Pasar Kecil.

Mayoritas penghuni bekerja sebagai tukang becak, pedagang keliling, karyawan, buruh, sopir, kondektur bis, dengan penghasilan tidak seberapa besar.

Rusunawa Urip Sumoharjo dibangun sebagai rusunawa kali pertama dan menampung korban- kebakaran itu.

"Dulu dibangun PT Barata bekerjasama dengan Pemkot Surabaya, tetapi ya berbeda jauh dengan rumah kami dulu. Rusunawa ini satu rumah hanya 3x8 m, sudah termasuk dapur dan kamar mandi," kata wanita dua anak itu.

Saat itu, mereka dikenakan biaya sewa Rp 2.500 tiap bulan dan penarikan biaya dihentikan setelah dua tahun pembayaran. Tetapi sekarang sudah tidak seperti itu lagi.

"Sejak 2006 sudah dikelola Pemkot penuh dan dikenakan biaya sewa Rp 60.000 perbulan. Sayangnya itu tidak berlangsung lama. Baru setahun biaya sewa sudah naik menjadi Rp 104.000, sampai sekarang," tuturnya.

Halaman
12
Penulis: Neneng Uswatun Hasanah
Editor: Titis Jati Permata
Sumber: Surya Cetak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved