Breaking News:

Kepulangan Eks Gafatar

BREAKING NEWS - 11 Orang Tokoh Pencuci Otak Pengikut Gafatar 'Ditahan'

"Nah, dari 11 orang tokoh tersebut, masih ada satu orang yang masih belum mengaku siapa yang membaiat mereka," imbuhnya.

Penulis: Mujib Anwar | Editor: Yoni
surya/mujib anwar
Puluhan anak-anak mantan pengikut Gafatar yang menunggu jemputan petugas dari kabupaten/kota, saat dihibur Eka, Pemain Biola Difabel dari Universitas Negeri Surabaya dan Kepala Baperpusip Pemprov Jatim Sudjono, Rabu (27/1/2016) siang, di Asrama Transito Disnakertransduk, Margorejo, Surabaya. 

SURYA.co.id | SURABAYA - Petugas di Asrama Transito 'menahan' dan memberikan perlakuan khusus terhadap 11 dari 730 orang pengikut eks Gerakan Fajar Nusantara (Gafatar) yang diusir dari Kalimantan Barat untuk dipulangkan ke Jatim.

Itu dilakukan, karena 11 orang itu diduga merupakan tokoh dan pentolan Gafatar.

Informasi yang dihimpun Surya menyebutkan, petugas gabungan hingga saat ini masih terus berusaha mengorek keterangan dari 11 orang itu.

Sehingga mereka belum akan dipulangkan ke kampung halaman terlebih dahulu.

Informasi dari mereka dinilai sangat penting, karena 11 orang inilah yang bertugas mencuci otak masyarakat agar mau masuk dan bergabung ke Gafatar, sehingga akhirnya mau diajak hijrah ke Kalimantan Barat.

"Awalnya mereka tak mengaku, tapi akhirnya luluh dan sedikit demi sedikit mau bicara," ujar seorang petugas kepada Surya.

Sumber ini menyebut, dari 11 orang tokoh Gafatar itu, enam berasal dari Jatim dan lima sisanya dari luar provinsi, yakni Jawa Tengah dan Yogyakarta.

Bahkan salah satunya adalah seorang Gubernur Gafatar, yang berasal dari Sidoarjo.

"Nah, dari 11 orang tokoh tersebut, masih ada satu orang yang masih belum mengaku siapa yang membaiat mereka," imbuhnya.

Dikonfirmasi hal itu, Wakil Gubernur Jatim Saifullah Yusuf membenarkan adanya 11 orang tokoh Gafatar yang mendapat perlakuan khusus oleh petugas di Asrama Transito.

"Mungkin polisi dan petugas terkait punya pertimbangan lain atau masih memerlukan keterangan yang lebih mendalam, sehingga 11 orang (tokoh Gafatar) belum dipulangkan," terang Gus Ipul.

Hingga Rabu siang, dari 730 orang eks pengikut Gafatar yang ditambung di Asrama Transito, masih ada 158 orang yang belum dipulangkan ke kampung halaman masing-masing.

Baca selengkapnya di Harian Surya edisi besok
LIKE Facebook Surya - http://facebook.com/SURYAonline
FOLLOW Twitter Surya - http://twitter.com/portalSURYA

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved