Berita Jember

Mau Isi Daya Ponsel Usai Mandi, Perangkat Desa di Jember Ini Tewas Kesetrum

Seorang perangkat desa di Jember tewas kesetrum saat mengisi daya ponselnya.

Mau Isi Daya Ponsel Usai Mandi, Perangkat Desa di Jember Ini Tewas Kesetrum
istimewa
polisi tunjukkan kabel charger hape yang menewaskan perangkat desa di Jember, Senin (25/2/2019) 

SURYA.co.id | JEMBER - Seorang perangkat desa berasal dari Dusun Angsana Desa/Kecamatan Mumbulsari, Jember, Sri Handayani (50), tewas saat mengisi daya ponselnya, Senin (25/2/2019). Sri diduga tersengat listrik saat ponselnya tersambung pada charger yang teraliri listrik.

Saat ditemukan, Sri dalam kondisi telentang di dalam kamarnya dan tubuhnya hanya terbalut handuk.

"Kondisi tubuhnya basah dan masih terbalut handuk. Diduga korban ini usai mandi, kemudian mau isi daya ponselnya ke sambungan listrik, namun malah kesetrum," ujar Kapolsek Mumbulsari AKP Heri Supadmo, Senin (24/2/2019).

Polisi menemukan ada luka bakar di dada sebelah kanan dan telapak kanan bagian dalam. Sementara kabel charger ponsel masih tersambung di saluran listrik. Ponsel berada di samping tubuh Sri, atau sudah terlepas dari kabel charger.

Tubuh Sri kali pertama ditemukan oleh kakaknya, Ny Sami. Ketika itu Sami mendatangi rumah adiknya, dan mencari adiknya di dalam kamarnya.

Dia kaget mendapati sang adik sudah telentang di dalam kamar. Melihat itu, Sami langsung memberitahu warga sekitar.

Warga berusaha menolong Sri dengan membawanya ke Puksesmas Mumbulsari.

Sayangnya, nyawa Sri Handayani tidak tertolong. Polisi yang mendapatkan laporan kemudian memeriksa tempat kejadian perkara, dan jenazah perangkat desa tersebut.

Dari pemeriksaan lokasi, jenazah, dan saksi-saksi, polisi akhirnya menyimpulkan jika Ny Sri tewas karena tersengat listrik.

Sementara itu, keluarga tidak menghendaki adanya otopsi.

Polisi dan petugas medis hanya melakukan pemeriksaan luar pada jenazah dan tidak ditemukan tanda kekerasan atau keterlibatan pihak luar.

Keluarga kemudian menerima peristiwa itu sebagai musibah dan memilih menguburkan jenazah Sri di TPU desa setempat.

Penulis: Sri Wahyunik
Editor: irwan sy
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved