Berita Pasuruan

Wali Kota Pasuruan Terima Suap dari Kontraktor Proyek, Besarnya Segini, Terungkap di Sidang Tipikor

Wali Kota Pasuruan terima suap dari kontraktor proyek, besarnya segini. Terungkap di sidang Tipikor. Suap itu untuk proyek pusat layanan usaha terpadu

Wali Kota Pasuruan Terima Suap dari Kontraktor Proyek, Besarnya Segini, Terungkap di Sidang Tipikor
surya/galih lintartika
Wali Kota Pasuruan Terima Suap dari Kontraktor Proyek Gedung Layanan Usaha Terpadu, Besarnya Segini, Terungkap di Sidang Tipikor 

Wali Kota Pasuruan terima suap dari kontraktor proyek, besarnya segini. Terungkap di sidang Tipikor.

SURYA.co.id | SURABAYA - Sidang lanjutan dugaan kasus suap pengadaan barang dan jasa di lingkungan Pemkot Pasuruan Anggaran 2018 ke tingkat penuntututan.

Sidang itu berlangsung di Ruang Cakra, PN Tipikor Surabaya di Sidoarjo pada Senin (21/1/2019) siang. Sidang tersebut dipimpin langsung Ketua Majelis Hakim, I Wayan Sosiawan dan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Hendry Sianipar.

Saat itu, terdakwa penyuap dari pihak kontraktor bernama Muhammad Baqir (31) duduk di kursi pesakitan.

Dengan mengenakan kemeja dengan strip biru, celana kain hitam dan pantofel hitam, ia lantas menyampaikan keterangannya secara lugas saat persidangan.

Ketika itu, JPU membuka sejumlah rekaman percakapan suara yang dilakukan Baqir dan beberapa orang yang dilakukan sebelum Operasi Tangkap Tangan ( OTT) berlangsung.

Salah satunya adalah rekaman suara antara penyuap dan staf ahli sekaligus pelaksana harian Kepala Dinas Pekerjaan Umum Kota Pasuruan Dwi Fitri Nurcahyo pada 22 Agustus dan 12 September 2018.

"Ini percakapan terkait Plut senilai Rp 2,3 miliar terkait pembangunan gedung layanan usaha terpadu, benar?" Tanya JPU kepada Baqir, Senin (21/1/2019).

"Iya pak, benar," aku terdakwa.

Tak berselang lama, lantas JPU memutarkan percakapan kembali.

Halaman
123
Editor: Iksan Fauzi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved