Berita Banyuwangi

Di Banyuwangi Kini ada Layanan Terpadu untuk TKI. Layanannya Lengkap!

Pemkab Banyuwangi membuka Layanan Terpadu Satu Atap (LTSA) di Mal Pelayanan Publik untuk TKI yang bekerja di luar negeri.

Di Banyuwangi Kini ada Layanan Terpadu untuk TKI. Layanannya Lengkap!
surabaya.tribunnews.com/haorrahman
Peresmian Layanan Terpadu Satu Atap (LTSA) untuk TKI di mal Pelayanan Publik Banyuwangi. 

SURYA.co.id | BANYUWANGI - Pemkab Banyuwangi membuka Layanan Terpadu Satu Atap (LTSA) untuk Tenaga Kerja Indonesia (TKI) yang bekerja di luar negeri atau pekerja migran di Mal Pelayanan ‎Publik (MPP). 

LTSA ini diresmikan oleh Kepala Kantor Staf Presiden, Jendral (Purn) Moeldoko di Mal Pelayanan Publik Banyuwangi, Selasa (27/11).

Moeldoko mengatakan, layanan ini merupakan langkah tepat untuk meningkatkan perlindungan dan pelayanan kepada pekerja migran.

“Ini akan mempermudah pengurusan dokumen mereka. Kalau dulu terpisah-pisah, sehingga makan waktu dan biaya yang dibutuhkan lebih besar, akhirnya banyak yang memilih jalur ilegal lewat calo dokumen. Dengan LTSA ini, bisa meminimalisir hal itu,” kata Moeldoko.

Menurut Moeldoko, pembentukan LTSA ini sejalan dengan program Desbumi dari Migrant Care dan Desmigratif dari Kementerian Ketenagakerjaan.

“Ini bagus, kebijakan yang mengalir dari pusat akan selaras dan dikawal dengan baik dari daerah hingga desa. Apalagi didukung dengan peran besar Organisasi Masyarakat Sipil (Civil Society Organization/CSO), pasti persoalan pekerja migran akan bisa diminimalisasi,” kata Moeldoko.

Mantan Panglima TNI itu berharap pemkab dan desbumi memberikan pendampingan bagi keluarga buruh migran. Misal dengan membentuk komunitas parenting bagi anak dan keluarga pekerja migran.

“Perlu juga diajarkan manajemen pengelolaan keuangan. Agar remitansi bisa dimanfaatkan dengan baik, sehingga mereka tidak harus bolak-balik kembali bekerja di luar,” kata Moeldoko.

‎Peresmian tersebut dilakukan bersamaan dengan pertemuan nasional penggerak Desa Peduli Buruh Migran (Desbumi).

DESBUMI merupakan inisiatif lokal yang dibangun untuk mendorong terwujudnya perlindungan terhadap pekerja migran terutama perempuan sejak dari desa. Pembentukan Desbumi merupakan inisiatif Migrant Care, dan Maju Perempuan untuk Penanggulangan Kemiskinan (Mampu). Pembentukan Desbumi ini didukung pemerintah dan Kedutaan Besar Australia.

Halaman
12
Penulis: Haorrahman
Editor: Eben Haezer Panca
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved