Bom Sidoarjo

Pilih Ikut Nenek, Anak Pelaku Bom Bunuh Diri Sidoarjo Beberkan Kisah Tolak Doktrin Ayahnya

Pilih Ikut dengan Nenek, Anak Kedua Anton Beberkan Kisahnya Tolak Doktrin Ayahnya

Pilih Ikut Nenek, Anak Pelaku Bom Bunuh Diri Sidoarjo Beberkan Kisah Tolak Doktrin Ayahnya
instagram
Bom Mengguncang Rusun Wonocolo, SIdoarjo 

SURYA.co.id - Setelah terjadinya peledakan di tiga gereja Surabaya pada Minggu (13/5/2018) terpaut beberapa jam kemudian, terjdai peledakan lagi di sebuah kamar di lantai lima Rusunawa Wonocolo, taman, Sidoarjo, Jawa Timur.

Akibat peledakan tersebut istri dari pelaku yaitu Puspitasari (47) dan anak sulungnya ditemukan meninggal.

Baca: BREAKING NEWS - Awal Puasa Ramadhan 2018 Hari Kamis 17 Mei 2018

Baca: BREAKING NEWS - Baku Tembak di Manukan Kulon Surabaya Malam ini, Seorang Tewas

Baca: ITS Monitoring Kegiatan Mahasiswa, Tim Peninjau Bertugas Tentukan Kelayakan Tamu dari Luar Kampus

Menurut Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Frans Barung Mangera, pada ledakan pertama Anton mengalami luka parah namun masih hidup.

Namun, karena membahayakan, ia langsung dilumpuhkan oleh pihak kepolisian.

"Dia dalam keadaan memegang switching, sehingga terpaksa dilumpuhkan," katanya.

"Jadi, Anton tewas setelah dilumpuhkan petugas yang datang ke lokasi," sambungnya.

Suasana rusun Wonocolo, Taman, Sidoarjo, Minggu (13/5/2018) malam.
Suasana rusun Wonocolo, Taman, Sidoarjo, Minggu (13/5/2018) malam. (surabaya.tribunnews.com/m taufik)

Baca: Warga Sekitar Penyergapan Terduga Teroris di Manukan Kulon Surabaya Dengar 5 Kali Tembakan

Baca: Terduga Teroris yang Tewas di Manukan Kulon Surabaya Diduga Memiliki Bom

Baca: Di Lokasi ini Terduga Teroris di Manukan Kulon Surabaya Ditembak Densus 88 Hingga Tewas

Sementara itu, anak keduanya, berinisial AR diketahui tidak mengalami luka dan langsung menyelamatkan kedua adiknya, FP dan GHA.

AR ini melihat kedua adiknya terluka parah.

Sedangkan, jenazah Anton, istri, dan anak pertamanya telah dievakuasi ke Rumah Sakit Bhayangkara, Senin dini hari sekitar pukul 01.30 WIB.

Foto di dalam sebuah kamar di rusun Sepanjang, Sidoarjo yang menunjukkan adanya korban ledakan, Minggu (13/5/2018)
Foto di dalam sebuah kamar di rusun Sepanjang, Sidoarjo yang menunjukkan adanya korban ledakan, Minggu (13/5/2018) (ist)

Baca: Ciri-ciri Terduga Teroris yang Tewas di Tembak di Manukan Kulon Surabaya 15 Mei 2018 Malam

Baca: ITS Akui Seorang Terduga Teroris yang Ditembak Mati di Sukodono Sidoarjo Pernah Kuliah di ITS

Baca: Video Baku Tembak Densus 88 & Terduga Teroris di Manukan Kulon Surabaya 1 Tewas

"AR, satu-satunya anak laki-laki selamat," ungkap Kombes Pol Frans Barung Mangera.

"Dia juga yang membawa dua adiknya ke rumah sakit, sekarang mereka di Rumah Sakit Bhayangkara," lanjutnya.

Kapolda Jawa Timur Irjen Machfud Arifin membocorkan cara orangtua mendoktrin anak-anaknya.

Halaman
123
Editor: Akira Tandika
Sumber: Tribun Bogor
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help