Berita Surabaya

Ajinomoto Indonesia Raih Penghargaan Industri Hijau Level Tertinggi Kementerian Perindustrian RI

PT Ajinomoto Indonesia atau Ajinomoto berhasil mendapatkan penghargaan Industri Hijau dengan kategori level tertinggi, yaitu level 5.

Penulis: Sri Handi Lestari | Editor: irwan sy
Ajinomoto
General Manager (GM) QSE Division PT Ajinomoto Indonesia Pabrik Mojokerto, Padmo Yatmoko, saat menerima penghargaan Industri Hijau dengan kategori level tertinggi, yaitu level 5. 

Berita Surabaya

SURYA.co.id | SURABAYA - PT Ajinomoto Indonesia atau Ajinomoto berhasil mendapatkan penghargaan Industri Hijau dengan kategori level tertinggi, yaitu level 5.

Penghargaan ini diberikan oleh Kementerian Perindustrian (Kemenperin) RI setelah melalui serangkaian proses penilaian.

Menurut Padmo Yatmoko, General Manager (GM) QSE Division PT Ajinomoto Indonesia, Pabrik Mojokerto, setelah tahun lalu Ajinomoto mendapatkan penghargaan Industri Hijau level 4, di tahun ini Ajinomoto mendapatkan nilai di atas 90 persen oleh Kemenperin RI, atas upaya dalam peningkatan efisiensi bahan baku, air, listrik, SDM, dan teknologi, serta kinerja pengolahan limbah dan emisi.

“Syukur alhamdulillah penghargaan ini sangat berarti bagi kemajuan aktivitas ramah lingkungan & keberlanjutan perusahaan. Penghargaan ini juga memberikan rasa kebanggaan dan tambahan motivasi bagi kami untuk terus memenuhi kebutuhan dan harapan masyarakat Indonesia yang menjadi prioritas utama kami,” ungkap Padmo, Minggu (18/12/2022).

Penyerahan trophy Industri Hijau level 5, juga telah dilakukan di Gedung Kemenperin RI, Jakarta apad akhir November 2022 lalu.

Menurut Padmo, aktifitas dalam pencapaian penghargaan Industri Hijau level tertinggi ini merupakan manifestasi dari realisasi Visi Ajinomoto.

"Yaitu menurunkan dampak ke lingkungan hingga 50 persen pada tahun 2030, dengan berfokus pada pengurangan efek gas rumah kaca, sampah plastik, serta manajemen limbah dan sustainability. Kemudian, kami juga menjalankan peningkatan efisiensi pemakaian bahan baku, air, energi, simplifikasi proses dan penerapan teknologi, aplikasi prinsip 4R (reuse, recycle, reduce, dan recovery), serta melakukan praktik sirkular ekonomi yang sejalan dengan prinsip Ajinomoto Shared Value (ASV)," ungkapnya.

Padmo menambahkan, dengan mengikuti penilaian Industri Hijau beberapa manfaat yang diperoleh Ajinomoto, antara lain, meningkatkan efisiensi penggunaan material, air dan energi.

Kemudian pengelolaan limbah B3 & emisi yang lebih baik.

Meningkatkan image sebagai perusahaan yang ramah lingkungan.

Meningkatkan efisiensi biaya produksi sehingga meningkatkan daya saing perusahaan.

Sebagai target selanjutnya, Grup Ajinomoto Indonesia akan berupaya mempertahankan predikat Industri Hijau level 5 ini, dan upgrade performance untuk bisa mendapatkan Sertifikat Industri Hijau (SIH) dari Kemenperin RI.

"Sertifikat Industri Hijau ini merupakan rangkaian kegiatan penerbitan sertifikat terhadap perusahaan dalam pemenuhan Standar Industri Hijau," terang Padmo.

Penghargaan Industri Hijau merupakan penghargaan yang diberikan oleh Kemenperin RI untuk Industri yang dalam proses produksinya mengutamakan upaya efisiensi dan efektivitas penggunaan sumber daya secara berkelanjutan sehingga mampu menyelaraskan pembangunan industri dengan kelestarian fungsi lingkungan hidup serta dapat memberi manfaat bagi masyarakat (UU No. 3 Tahun 2014 tentang Perindustrian).

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved