Tragedi Stadion Kanjuruhan

USAI Arema FC vs Persebaya Surabaya Berujung Kericuhan Aremania, Hukuman Berat Menanti Singo Edan

Laga Derby Jatim antara Arema FC vs Persebaya Surabaya berujung kericuhan suporter, PSSI ancam Singo Edan dengan hukuman berat. 

Penulis: Abdullah Faqih | Editor: Adrianus Adhi
SURYA/PURWANTO
Aremania saat mendukung Arema FC pada laga kontra Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan, Sabtu (1/10) malam 

SURYA.co.id, - Laga Derby Jatim antara Arema FC vs Persebaya Surabaya berujung kericuhan suporter, PSSI ancam Singo Edan dengan hukuman berat. 

Seperti diketahui, pertandingan Arema FC vs Persebaya Surabaya digelar di Stadion Kanjuruhan, Malang pada Sabtu (1/10) malam. 

Laga tersebut berakhir dengan skor 2-3 untuk kemenangan tim tamu. 

Persebaya unggul lewat gol yang dicetak oleh Silvio Junior, Leo Lelis dan Sho Yamamoto. 

Sementara Arema FC hanya bisa membalas lewat brace dari Abel Camara. 

Usai menelan kekalahan, Aremania turun ke lapangan dan terjadi kericuhan di lapangan. 

Pemain Persebaya Surabaya Higor Vidal dikepung pemain Arema FC dalam laga Derby Jatim di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Sabtu (1/10/2022)
Pemain Persebaya Surabaya Higor Vidal dikepung pemain Arema FC dalam laga Derby Jatim di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Sabtu (1/10/2022) (SURYA.co.id/Purwanto)

Hingga berita ini ditulis, jumlah korban masih terus bertambah hingga hampir menyentuh ratusan korban jiwa. 

Ketua Komite Disiplin (Komdis) PSSI, Irjen Pol (Purn) Erwin Tobing sangat menyesalkan kericuhan yang terjadi di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, yang kemudian merembet di area di sekitar stadion.

‘’Setelah mendapat laporan dari PT Liga Indonesia Baru, kami segera menyidangkan kasus ini. Arema bisa jadi dalam sisa pertandingan kompetisi BRI Liga 1 musim ini tidak diperkenankan menjadi tuan rumah. Selain itu sanksi lainnya juga menanti,’’ kata Erwin.

Erwin belum bisa memastikan berapa korban yang meninggal atau terluka dalam insiden ini.

Namun, jika ada korban yang meninggal itu sudah menjadi ranah pidana dan akan ditindaklanjuti oleh kepolisian. ‘

’Kita dukung aparat Kepolisian untuk menindaklanjuti insiden ini. Siapapun yang salah harus dihukum," tambahnya. 

Erwin juga memastikan bersama dengan tim dari PSSI segera berangkat ke Malang untuk mengetahui kejadian sebenarnya.

Suporter Arema FC, Aremania menerobos ke dalam lapangan usai Arema FC dikalahkan Persebaya Surabaya dengan skor 2-3 dalam laga lanjutan Liga 1 2022 di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu (1/10/2022).
Suporter Arema FC, Aremania menerobos ke dalam lapangan usai Arema FC dikalahkan Persebaya Surabaya dengan skor 2-3 dalam laga lanjutan Liga 1 2022 di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu (1/10/2022). (SURYA.CO.ID/Ipunk Purwanto)

Itu dilakukan agar saat sidang Komdis nanti bisa memutuskan hukuman apa yang layak diberikan kepada Arema.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved